Kardinal Terpilih Korea, Lazarus You Heung-sik: Ada Banyak Kisah Imamat yang Indah untuk Diceritakan

175
Prefek Dikasteri Vatikan untuk Klerus, Kardinal terpilih Lazarus You Heung-sik
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam wawancara luas dengan Vatican News, Prefek Dikasteri untuk Klerus, Kardinal Terpilih Lazarus You Heung-sik, memuji kepahlawanan banyak imam di seluruh dunia, dan mencatat bahwa kejahatan dan pelecehan dapat dilawan dengan imam-imam suci yang dewasa. yang memberikan kesaksian yang kredibel.

Ada banyak imam heroik di seluruh dunia, kata Kardinal Lazarus You Heung-Sik, Prefek Dikasteri untuk Klerus.

Dalam wawancara luas dengan Vatican News di Dikasterinya pada kesempatan pengangkatannya sebagai Kardinal, Prefek mengamati, “Ada banyak kisah imamat yang indah untuk diceritakan, bukan hanya yang jelek dan tidak menyenangkan, yang sayangnya tidak kurang.”

Selama percakapan yang luas, dia berbicara terus terang tentang imamat, panggilan, pendidikan di seminari, dan Gereja di Asia.

Bagi Kardinal asal Korea ini, klerikalisme dalam Gereja diperjuangkan dengan para imam yang merupakan “bapak” dan juga “putra dan saudara” komunitas mereka. Jika Gereja melatih para imam yang matang secara manusiawi, rohani dan intelektual, katanya, “maka kita akhirnya akan lebih sedikit mendengar tentang pelecehan dan kejahatan terkenal lainnya.”

Menyebut imamat sebagai hadiah dari Tuhan, Prefek Vatikan asal Korea Selatan, tersenyum, mendorong para imam untuk bersukacita, dan untuk mengirimkan ini, dan dengan cara yang sama mengatakan “seluruh Umat Tuhan harus berdoa memohon karunia imam baru.”

Tanya: Kardinal terpilih Lazarus, apa yang Anda lakukan ketika Anda mengetahui bahwa Paus telah mengangkat Anda sebagai Kardinal? Apa reaksi Anda?

Kardinal Heung: Saya berada di Zagreb untuk acara pastoral dan hari Minggu itu saya sedang bersama seorang teman, mengunjungi sebuah gua Maria, ketika pada suatu saat ponsel saya berdering. Karena gua itu berada di ketinggian yang sangat tinggi, signalnya bukanlah yang terbaik. Di telepon ada seorang teman yang berkata, “Paus telah menunjukmu….” “Siapa yang telah dia tunjuk?” Saya membalas.

Pada dasarnya, dialah yang memberitahuku bahwa namaku ada di daftar para kardinal baru itu. Saya ingat itu sekitar 20 menit setelah pembacaan Regina Caeli di lapangan Santo Petrus. Jadi, saya mematikan telepon saya, kami berdoa di hadapan Sakramen Mahakudus, kami berdoa Rosario Suci, dan saya meminta bantuan Bunda Maria dalam menanggapi dengan baik panggilan baru ini untuk melayani Gereja, Paus dan para imam.

Kemudian saya menghidupkan telepon kembali dan saya dibombardir dengan panggilan telepon dan pesan dan saya berkata pada diri sendiri, saya tidak layak, tetapi jika Bapa Suci telah menunjuk saya, maka menjadi Kardinal berarti bagi saya untuk lebih mencintai Gereja, melayani Paus dengan lebih baik, menjadi alat rahmat Allah bagi semua imam, diakon, dan seminaris di dunia.

Tanya: Kardinal adalah penasihat terdekat Paus. Menurut Anda, bagaimana Anda akan menjalani peran ini?

Kardinal Heung: Saya tidak pernah berpikir untuk menasihati Bapa Suci. Sebaliknya, saya selalu menemukan persekutuan dengan Paus sangat indah. Bagi saya, alih-alih menasihati, saya lebih mencoba mendengarkan Bapa Suci untuk memahami dengan baik apa yang dia harapkan dari pelayanan saya, dimulai dengan beberapa pertanyaan mendasar: Imam apa yang dibutuhkan Gereja saat ini? Bagaimana kita memilih mereka? Bagaimana kita membentuk (mendidik) mereka? Saya melihat dalam hal ini sebuah jawaban yang sangat jelas, sejak, pada awal Kepausan, Paus memberi kita Seruan Apostolik Evangelii Gaudium.
Yang penting adalah menjalankan Firman Tuhan. Kita umumnya mengatakan bahwa mereka yang menjalankan Firman adalah orang Kristen, dan mereka yang tidak menjalankannya tidak dapat menyebut diri mereka orang Kristen. (Yang penting adalah) menghayati Sabda bersama-sama seperti yang dianjurkan oleh Bapa Suci dalam Ensiklik Fratelli Tutti, yaitu menjadi saudara dan saudari dalam suasana evangelis cinta timbal balik.
Hari ini kita membaca dalam Konstitusi Apostolik Praedicate Evangelium bahwa evangelisasi pertama-tama dilakukan melalui kesaksian: kesaksian cinta kasih, cinta persaudaraan. Karena itu, para imam harus menjadi yang pertama mempraktikkan semangat Praedicate Evangelium, yang hidup, bersama komunitas-komunitas yang dipercayakan kepada mereka sebagai realitas Gereja sinodal.

Tanya: Reformasi Kuria yang dijelaskan dalam Praedicate Evangelium telah berlaku tepat sejak Minggu, 5 Juni, Hari Raya Pentakosta. Apa pengaruhnya terhadap kenyataan sehari-hari Anda?

Kardinal Heung: Paus Fransiskus, segera setelah dia terpilih, membentuk ‘Dewan Kardinal’, mengadakan pertemuan secara berkala, pertemuan terakhir yang menurut saya adalah yang ke-41. Tetapi pekerjaan dewan itu dalam beberapa hal menyangkut seluruh Gereja, dengan pandangan tepatnya pada Konstitusi Apostolik Praedicate Evangelium yang baru, yang sebenarnya bukan pekerjaan siapa pun. Banyak yang sebenarnya telah belajar, berdoa, berdialog, mencoba menemukan “jalan” bagi Gereja di zaman kita.
Secara pribadi, saya merasa bahwa tugas saya adalah menghayati dengan baik semangat Praedicate Evangelium, sehingga Gereja menjadi, berkat komitmen semua orang, semakin menjadi apa yang Tuhan kehendaki, dan juga tampil semakin kredibel di mata dunia. Dan Gereja sinodal adalah kesaksian dari wajah-Nya yang paling indah.

Tanya: Anda adalah Prefek Dikasteri untuk Klerus, yang berhubungan dengan para imam dan diakon. Paus Fransiskus sering mengutuk klerikalisme. Menurut Anda, apa saja perilaku dan kebiasaan yang ingin dilawan Paus? Dan bagaimana mereka bisa dilawan?

Kardinal Heung: Imam memimpin komunitas, merayakannya dan bersamanya, Ekaristi Mahakudus; dia adalah bapak dan pemimpin masyarakat. Yesus juga menetapkan imamat untuk pelayanan kepada masyarakat; karena itu, tanpa komunitas, tidak akan ada imamat pelayanan. Tetapi imam juga anak komunitas, pendamping komunitas, dalam arti berjalan bersama dengannya, makan Roti yang sama.
Jadi, ketika peran imam-bapa dimutlakkan, dari situlah klerikalisme bisa muncul. Sebaliknya, ketika seorang imam yang baik, ya, seorang ayah, tetapi dia juga merasa di dalam hatinya bahwa dia adalah seorang putra dan saudara, maka dia akan mencintai komunitas dengan seluruh dirinya, mengabdikan dirinya sepenuh waktu untuk itu dan tidak membuang waktu mengejar aspirasi dan ambisi pribadi. Yang penting adalah menjalani kehidupan Trinitas ini bersama-sama dengan masyarakat.

Tanya: Apakah Anda prihatin dengan penurunan panggilan imamat di banyak bagian dunia?

Kardinal Heung: Ya, saya sangat prihatin tentang hal itu. Di hampir setiap negara, panggilan menurun. Namun banyak anak muda ingin meniru contoh yang baik, yang tidak kurang.
Karena itu, masalah menawarkan contoh yang baik kepada mereka, yaitu kesaksian yang dapat dipercaya, tentang mereka yang menjalankan Injil secara integral dan dengan demikian tahu bagaimana menunjukkan bahwa Allah adalah kasih dan bahwa bersama-Nya mewakili satu-satunya kebaikan kita, satu-satunya kebahagiaan sejati dari jantung manusia.

Tanya: Dari sudut pandang ini, bagaimana pengalaman formatif seminari dapat membantu?

Kardinal Heung: Seminari bukanlah sebuah pabrik di mana para imam dihasilkan, melainkan sebuah tempat di mana para murid Yesus tinggal dan di sana perlahan-lahan menjadi rasul-rasul-Nya.
Karena itu, di seminari, pertama-tama orang harus menghayati Sabda, baik dalam tataran pribadi maupun dalam kehidupan komunitas. Memang, penting bagi kita untuk menjalani kehidupan komunitas dengan baik bahkan di seminari-seminari dengan jumlah kecil. Jika selibat juga berarti meninggalkan keluarga manusia untuk membentuk keluarga yang lebih besar, bagaimanapun, kesadaran ini harus lahir dan dikembangkan dalam hati para calon imam yang sudah berada di tahun-tahun awal pendidikan.

Tanya: Anda berasal dari Korea Selatan. Di benua Anda, Asia, banyak Gereja menyaksikan berkembangnya panggilan menjadi imam. Menurut Anda apa yang dapat mereka ajarkan kepada mereka yang paling merasakan krisis panggilan?

Kardinal Heung: Sejarah Kristen Korea adalah sejarah para martir, dan banyak dari mereka menerima iman sebagai hadiah melalui kesaksian umat awam. Kemudian, belakangan ini memang benar bahwa panggilan imamat meningkat, tetapi sekarang juga menurun di sana, meski Gereja tetap sangat berkomitmen untuk mempromosikan dan menyertai panggilan imamat dan hidup bakti, baik pria maupun wanita.
Saya pribadi melihat panggilan di Korea sebagai hadiah yang Tuhan telah berikan kepada kita dan terus diberikan kepada kita melalui para martir kita. Karena itu, kita harus kembali ke contoh para martir, dan ini menurut saya bisa juga berlaku di negara lain.

Tanya: Dalam kapasitas Anda sebagai Prefek Dikasteri bagi Klerus, tantangan apa yang Anda lihat paling mendesak saat ini bagi para imam dan pelayanan mereka? Dan bagaimana mereka bisa ditangani?

Kardinal Heung: Imamat adalah karunia besar dari Allah. Seringkali media membombardir pendengar dengan berita-berita tentang imam yang tidak selalu baik…. Padahal saya melihat begitu banyak imam yang heroik dan baik: pastor paroki, misionaris yang melayani umat Tuhan, terutama mereka yang terpinggirkan oleh masyarakat.
Maka penting dan tepat untuk mendorong para imam, sehingga mereka dapat bersukacita: tidak pernah dengan wajah panjang tetapi dengan senyum di bibir mereka, mampu mengungkapkan bahkan di wajah mereka keindahan hadiah yang diterima. Ada banyak cerita imamat yang indah untuk diceritakan, tidak hanya yang jelek dan tidak menyenangkan, yang sayangnya tidak kurang.

Tanya: Paus Fransiskus telah melakukan banyak upaya bagi Gereja untuk mendapatkan kembali dan pantas mendapatkan reputasinya sebagai institusi yang kredibel dan dapat dipercaya, berkomitmen untuk menjaga dan melindungi anak di bawah umur dari pelecehan. Bagaimana Dicasteri Anda mengambil bagian dan memperhitungkan upaya ini?

Kardinal Heung: Saya merasa sangat sakit mendengar tentang tindakan yang dilakukan oleh imam terhadap anak di bawah umur, seperti pedofilia dan pelecehan pada umumnya. Saya percaya bahwa jika kita berhasil membentuk imam yang matang secara manusiawi, spiritual dan intelektual, mereka tidak akan menggunakan seksualitas untuk kesenangan murni; mereka tidak akan melecehkan anak di bawah umur. Sebaliknya, mereka akan menghormati dan membantu mereka, seperti yang dilakukan dan diperlihatkan oleh sebagian besar imam.
Jadi, pertanyaannya adalah (bagaimana) membentuk imam yang solid dan dewasa, dan kemudian – saya yakin – kita akhirnya akan sedikit mendengar tentang pelecehan dan kejahatan terkenal lainnya.

Tanya: Mari kita kembali ke ledakan panggilan imamat yang disaksikan oleh Gereja-Gereja di Asia dan Afrika….

Kardinal Heung: Setiap benua mengalami situasinya sendiri, tetapi tidak mungkin memikirkan Gereja tanpa imam.
Karena itu, seluruh Umat Allah harus dengan penuh doa memohon karunia imam baru. Ini adalah harapan saya. Dan saya yakin bahwa Tuhan akan segera memberi kita rahmat ini dan menunjukkan jalan kepada kita.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here