Orangtua dari Ibu Muda yang Dipertimbangkan untuk Menjadi Orang Suci Membagikan Kesaksian yang Kuat pada Pertemuan Keluarga Sedunia

68
Hamba Tuhan Chiara Corbella Petrillo
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Pada 13 Juni 2012, seorang wanita Italia berusia 28 tahun, Chiara Corbella Petrillo, meninggal dalam gaun pengantinnya, dikelilingi oleh keluarga dan teman-temannya. Dalam 10 tahun sejak kematiannya, kisah yang ditinggalkannya telah menyentuh hati banyak orang di seluruh dunia.

Pada usia 18 tahun, Chiara bertemu dengan pria yang akan menjadi suaminya, Enrico Petrillo. Sebagai pasangan suami istri, mereka menghadapi banyak tantangan bersama. Mereka menderita kematian dua anak mereka, keduanya meninggal 30 menit setelah lahir.
Chiara hamil lagi dengan putra mereka Francesco. Berita gembira itu berumur pendek karena dia didiagnosis menderita kanker. Kankernya adalah lesi lidah yang tidak biasa, yang kemudian diketahui sebagai karsinoma.

Dia menolak segala bentuk perawatan yang menimbulkan risiko bagi putranya yang belum lahir. Saat kanker berkembang, menjadi sulit bagi Chiara untuk berbicara dan melihat.
Alasan Chiara untuk kanonisasi diumumkan pada 13 Juni 2017, ulang tahun kelima kematiannya.

Orangtuanya, Roberto dan Maria Anselma Corbella, membagikan kesaksian iman yang menyentuh hati putri mereka selama sambutan mereka di Festival Keluarga, bagian dari Pertemuan Keluarga Sedunia, yang diadakan di Roma dari 22-26 Juni.

Mereka berbagi perjuangan yang mereka hadapi dalam keluarga mereka sendiri, menyentuh kehidupan kedua putri mereka, Elisa dan Chiara. Sementara Elisa tinggal di Italia utara bersama ketiga anaknya, perjuangan yang dihadapi Chiara itulah yang membuat mereka “seperti Maria di kaki salib,” tetapi mengajari mereka bagaimana merangkul salib dan percaya pada rencana Tuhan.

Ibunya Maria menjelaskan bahwa putra Chiara, Francesco, sekarang berusia 11 tahun, hanya satu ketika dia meninggal, tetapi selama waktu itu dia menunjukkan kepada mereka bagaimana “dalam setiap situasi, seseorang dapat mengharapkan kebahagiaan tertinggi dalam hidup ini dengan Tuhan sebagai panduan (penuntun).”

“Sulit bagi kami untuk menemaninya ke ambang Surga dan membiarkannya pergi, tetapi sejak saat itu anugerah seperti itu mengalir yang memberi kami gambaran sekilas tentang rencana Tuhan dan membuat kami tidak jatuh ke dalam keputusasaan,” kata ibunya. “Ketenangan Chiara membuka bagi kita jendela menuju keabadian dan terus menjelaskannya hingga hari ini.”

Dalam sambutannya selama Festival Keluarga, Paus Fransiskus berbicara kepada orangtua Chiara dan warisannya dengan mengatakan, “Anda bersaksi bahwa salib berat penyakit dan kematian Chiara tidak menghancurkan keluarga Anda atau menghilangkan ketenangan dan kedamaian hati Anda. Kami bisa melihat ini di wajah Anda. Anda tidak putus asa, putus asa, atau marah dengan kehidupan. Justru sebaliknya! Apa yang kami lihat di dalam dirimu adalah ketenangan yang luar biasa dan keyakinan yang besar.”

“Sebagai seorang istri, bersama suaminya, dia mengikuti jalan Injil keluarga, secara sederhana dan spontan,” tambah Bapa Suci. “Hati Chiara juga menyambut kebenaran salib sebagai hadiah diri: miliknya adalah kehidupan yang diberikan kepada keluarganya, Gereja, dan seluruh dunia.”

Menggambarkan putrinya, Roberto berkata, “Dia tidak lari dalam menghadapi cobaan hidup, dia menghadapinya dengan pandangan ke surga. … Setiap langkahnya diarahkan ke tujuan dengan bantuan Tuhan dan bimbingan Maria, dia berkomitmen untuk mencapainya, dengan doa pribadi yang menjaganya dalam hubungan dengan Tuhan yang darinya dia menerima rahmat yang memelihara imannya.”

“Semoga Chiara menjadi inspirasi dalam perjalanan kekudusan kita sendiri, dan semoga Tuhan mendukung dan membuat setiap salib yang harus dipikul keluarga berbuah,” Paus Fransiskus menyimpulkan.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Francesca Pollio Fenton dan Maisy Sullivan (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here