Paus Serukan Warga Ekuador untuk Tinggalkan Kekerasan dan Ekstremisme

17
Polisi berjaga di belakang bendera Ekuador di area sekitar Majelis Nasional di Quito.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Bapa Suci Paus Fransiskus mengatakan dia mengikuti “dengan keprihatinan” situasi di Ekuador, yang telah menyaksikan protes kekerasan atas harga makanan dan bahan bakar dalam beberapa pekan terakhir.

Paus Fransiskus meminta “semua pihak” di Ekuador “untuk meninggalkan kekerasan dan posisi ekstrem” ketika negara itu terus dilanda protes dengan kekerasan sebagai tanggapan atas kenaikan harga makanan dan bahan bakar.

Bapa Suci mengungkapkan kedekatannya dengan masyarakat Ekuador, sambil menegaskan bahwa “hanya melalui dialog, perdamaian sosial dapat dicapai… dengan perhatian khusus pada penduduk yang terpinggirkan dan yang termiskin, tetapi selalu menghormati hak setiap orang, serta lembaga negara.”

Pelonggaran Krisis

Di Ekuador, ada tanda-tanda krisis mereda, setelah dua minggu demonstrasi. Kini, pembicaraan difokuskan pada masa depan Presiden Gulliermo Lasso.

Lasso telah mencabut Keadaan Darurat yang diberlakukan pada enam provinsi, dan pembicaraan antara pemerintah dan perwakilan Konfederasi Bangsa-bangsa Adat, yang dipimpin oleh Leonidas Iza, saat ini sedang berlangsung di Basilika di Ibukota Quito.

Tuntutan Pengunjuk Rasa

Protes yang mengarah ke titik ini telah menewaskan enam orang dan melukai ratusan lainnya. Aktivis menuntut harga bahan bakar dipotong 45 sen per galon, agar harga pertanian dikendalikan, dan lebih banyak dana dialokasikan untuk kesehatan dan pendidikan.

Presiden Lasso mengatakan pemerintah bersedia menjamin ruang perdamaian secara bertahap kembali ke kehidupan normal sehari-hari. Iza, pada bagiannya, telah mengizinkan pelonggaran penghalang jalan untuk memungkinkan pasokan makanan masuk ke Quito, tetapi mengatakan kepada aparat protes akan tetap di tempatnya, sambil menunggu resolusi.

Pemerintah telah mengumumkan pengampunan utang, dan menjanjikan peningkatan anggaran dan subsidi pupuk bagi petani.

Masa Depan Presiden

Sebuah perdebatan sedang terjadi oleh Majelis Nasional, yang telah berselisih dengan presiden tentang kebijakan ekonominya. Partai Persatuan Harapan telah mengusulkan untuk mencopot Lasso dari jabatannya. Ini akan membutuhkan 92 dari 137 legislator untuk memilih dia keluar.

Presiden Lasso yang menjalani isolasi selama pemulihan dari Covid akan mempresentasikan kasusnya untuk tetap tinggal.
Pemungutan suara akan dilakukan dalam beberapa jam mendatang.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: James Blears (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here