Para Uskup Meksiko: Negara Ini Berlumuran Darah Orang Mati dan Menghilang

57
Katedral Perawan Maria Diangkat ke Surga Yang Terberkati di Mexico City, Meksiko
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – “Meksiko kita sedang berlumuran darah begitu banyak orang mati dan hilang,” kecam Gereja Katolik di negara itu, mengingat ribuan korban kejahatan terorganisir di negara itu, terutama dua imam Jesuit yang baru saja dibunuh.

Dalam sebuah pesan video yang diposting pada 23 Juni, Uskup Ramón Castro Castro dari Cuernavaca, sekretaris jenderal Konferensi Waligereja Meksiko, merujuk pada pesan “kesedihan dan kecemasan” Paus Fransiskus setelah mengetahui kematian dua imam Jesuit yang ditembak mati di Wilayah Sierra Tarahumara di negara bagian Chihuahua.
“Para uskup, sebagai imam, ingin mengungkapkan dengan cara yang sama semua kedekatan kami dan kesedihan mendalam yang kami bawa di hati kami. Sekarang, tidak seperti sebelumnya, rasa sakit di salib menjadi lebih hebat karena begitu banyak darah tak berdosa yang tumpah ke seluruh negeri,” kata Uskup Castro.

Pastor Jesuit Javier Campos Morales dan Joaquín César Mora Salazar dibunuh 20 Juni di dalam gereja Katolik Cerocahui ketika mereka mencoba melindungi seorang pria yang terluka yang melarikan diri ke dalam gereja saat dia dikejar oleh seorang penyerang bersenjata yang kemudian menembaknya dan dua imam, membunuh ketiganya.
Pembunuhnya konon telah diidentifikasi oleh pihak berwenang, yang telah menawarkan hadiah hingga 5 juta peso (sekitar $250.000) untuk informasi yang mengarah pada penangkapannya.

Kejahatan, yang merupakan bagian dari gelombang kekerasan yang berkembang di Meksiko, telah mengguncang negara itu.

Hanya dalam tiga setengah tahun pemerintahan López Obrador, sudah ada lebih dari 121.000 pembunuhan yang tercatat di negara itu, yang melampaui lebih dari 156.000 kejahatan yang dilakukan selama enam tahun masa jabatan pendahulunya, Enrique Peña Nieto.

Dari 1 Januari hingga 21 Juni tahun ini, menurut angka resmi, 12.481 pembunuhan telah terjadi di Meksiko.

Sekretaris Jenderal Konferensi Waligereja Meksiko menyesalkan bahwa di Meksiko “tingkat kekerasan dan struktur kematiannya telah meluap dan menempatkan diri dalam komunitas kita, menodai pribadi manusia dan menghancurkan budaya perdamaian, budaya perdamaian yang membuat kita saudara.”

“Bersama dengan orang-orang kami, kami mengharapkan tanggapan sesuai dengan keadaan oleh otoritas sipil di semua tingkatan,” katanya.

Prelatus itu menekankan bahwa “adalah tanggung jawab mereka yang memerintah untuk mencari keadilan dan mempromosikan perdamaian dan harmoni dalam koeksistensi sosial.”
Para imam yang tewas di tangan kejahatan terorganisir mengidentifikasi “dengan ribuan korban rakyat kita yang telah mencapai tujuan ini, dengan puluhan ribu orang hilang yang keluarganya terus mencari mereka.”

“Kita harus menambahkan banyak pemerasan dan impunitas total yang berlaku di seluruh negeri. Situasi ini sudah tak tertahankan dan menuntut kita agar kita semua menghasilkan buah perdamaian,” kata Uskup Castro.

Prelatus itu mengatakan bahwa para uskup juga mengimbau “kepada mereka yang menjadi penyebab setiap episode kematian dan kehancuran yang mengerikan terhadap saudara-saudara mereka sendiri.”

“Kami mengingatkan mereka bahwa kami adalah bagian dari orang yang sama. Kami menasihati mereka untuk berhenti membunuh saudara mereka sendiri dan melanggar perdamaian sosial,” katanya.

“Pulihkan rasa takut akan Tuhan dan biarkan kita membuat Hukum-Nya menang, yang memberi tahu kita ‘Jangan membunuh’,” dia menasihati.

Atas nama seluruh Gereja di Meksiko, Uskup Castro bertanya kepada para penjahat: “Dalam nama Tuhan, pekalah terhadap ratapan saudara-saudaramu, yang adalah anak-anak Allah, yang air mata penderitaan, ketidakberdayaan, dan amarah yang tertahan berseru kepada surga.”
“Kami mohon, kami mohon, kami menuntut, atas nama Tuhan, cukup banyak kejahatan dan kebencian! Kita semua menginginkan perdamaian,” pungkasnya.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: David Ramos (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here