Gereja Prihatin terhadap Penderitaan Keluarga Terlantar di Suriah

81
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Di Damaskus, Suster-suster Yesus dan Maria membantu lusinan keluarga Kristen yang kesulitan. Mereka terpaksa melarikan diri dari perang dan berlindung di Ibukota Suriah, Damaskus, di mana mereka hidup dalam kemiskinan ekstrem dan hampir seluruhnya bergantung pada dukungan Gereja.

Suster Antonietta adalah seorang biarawati muda yang energik dengan wajah yang selalu tersenyum. Dia adalah salah satu dari lima Suster Yesus dan Maria yang bekerja di Damaskus untuk memberikan bantuan kepada keluarga Kristen miskin yang melarikan diri ke ibukota Suriah selama perang. Kongregasi, yang didirikan di Lyon, Prancis, pada tahun 1818 oleh St Claudine Thévenet dengan misi mendasar mendidik anak-anak, telah berada di Suriah sejak 1983.

Suster Antonietta berjalan di sepanjang jalan-jalan sempit di Kota Tua. Kota ini penuh dengan toko-toko dan restoran, tetapi gang-gang kecil yang hanya beberapa meter dari jalan-jalan utama menghadirkan tampilan yang jauh lebih menyedihkan. Dia memasuki salah satu jalur ini, sebelum menaiki tangga di bawah teras untuk mengunjungi Jacqueline dan anak-anaknya: Sidra, 8 tahun, yang memeluk Suster Antonietta sambil tersenyum, diikuti oleh kakaknya, 11 tahun, Azar tua. Jacqueline menyambut biarawati itu di halaman kecil, yang terbuka ke ruangan lembab tempat dia tinggal sendirian dengan ketiga anaknya. Putri tertua, Sarah yang berusia 12 tahun, tidak ada di sana.

Melarikan Diri atau Mati

Jacqueline dulu tinggal di Maaloula, kota yang mayoritas penduduknya beragama Kristen, beberapa lusin kilometer timur laut Damaskus. Dia dan suaminya memiliki sebuah peternakan di mana mereka menanam anggur dan buah ara. Ketika perang pecah, segalanya berubah dalam semalam.

Pada 2013, milisi Islam al-Nusra mengepung kota dan tidak menunjukkan belas kasihan, terutama kepada orang Kristen. Mereka melakukan eksekusi publik di alun-alun pusat kota dan juga menculik beberapa orang, termasuk Ghassan, suami Jacqueline. Dia tidak punya pilihan selain melarikan diri dan pergi ke Damaskus bersama ketiga anaknya, seperti yang dilakukan ribuan keluarga Suriah, karena mereka menganggap ibu kota jauh lebih aman.

Setelah melakukan kontak untuk meminta tebusan, penculik dan perantara suaminya tidak pernah menghubunginya lagi. Dia tidak memiliki berita selama tiga tahun, sampai seorang tentara Suriah menelepon pada tahun 2016 untuk memberi tahu dia bahwa sisa-sisa manusia dari lima orang telah ditemukan di Lebanon dan bahwa tes DNA menunjukkan bahwa Ghassan adalah salah satu korban. Dia diberitahu bahwa lima pria telah dieksekusi oleh milisi Islam. Menurut catatan, mereka semua menolak untuk masuk Islam dan memilih untuk mati saja.

Bertahan di Damaskus

Di Damaskus, Jacqueline menghidupi keluarganya dengan pekerjaan sampingan. Sebagian besar dia membantu para biarawati di biara. Dia hampir berhasil memenuhi kebutuhan: pertempuran bersenjata telah berhenti di sebagian besar negara, tetapi krisis ekonomi yang sedang berlangsung dan inflasi merajalela membuat makanan tidak terjangkau. Di kamar ada tempat tidur, tempat dia tidur dengan kedua putrinya, sofa tempat Azar tidur, lemari es tua, televisi, dan pemanas minyak. Di tepi satu-satunya jendela, ada beberapa kaleng dan beberapa roti.

Di sisi lain halaman ada area memasak dengan wastafel tua dan kompor gas. Ada juga toilet, tapi tidak ada kamar mandi. Suster Antoinette mengumpulkan uang untuk memasang pancuran, yang memungkinkan anak-anak Jaqueline tidak pergi ke biara untuk mencuci, meskipun para biarawati dengan senang hati menyambut mereka.
Suster-suster Yesus dan Maria membantu ratusan keluarga seperti keluarga Jaqueline. Mereka menyiapkan paket makanan, mengumpulkan pakaian dan uang untuk membantu mereka membayar sewa.

Terlepas dari kesulitan hidup sehari-hari yang sangat besar, Jacqueline ingin tinggal di Damaskus, sementara mayoritas orang dalam situasinya memilih untuk meninggalkan Suriah. Dia ingin memberi anak-anaknya kesempatan dan “sekolah-sekolah di Damaskus lebih baik”, katanya.

Di Maaloula, saudara laki-laki Ghassan telah memulihkan rumah keluarga dan mencoba mengambil alih pertanian kecil mereka. Jacqueline pergi ke sana selama liburan sekolah musim panas, tetapi tidak dapat menghadapi trauma kembali untuk tinggal di sana.
Georges dan Marie

Pada hari yang sama Suster Antonietta mengunjungi keluarga lain: sepasang suami istri dengan tiga anak berusia 16-18 tahun. Hujan, tidak ada listrik (hanya bekerja satu sampai empat jam sehari di seluruh negeri), dan beberapa tetes hujan merembes melalui atap besi bergelombang yang menetes di ember.

Seperti banyak keluarga yang tidak mampu membeli generator listrik, Georges dan Marie (ed. nama-nama fiktif karena keluarga telah menerima ancaman pembunuhan) memiliki baterai untuk menyalakan lampu neon. Mereka berasal dari Homs, di mana mereka adalah peternak lebah. Mereka harus meninggalkan segalanya dan melarikan diri dari “teroris” semalaman. Mereka melarikan diri dengan berjalan kaki, lalu dengan mobil dan akhirnya berhasil mengejar bus ke Damaskus.

Tak lama setelah tiba di ibukota, Georges nyaris tidak selamat dari serangan jantung, tetapi masih menanggung akibatnya dan tidak bisa lagi bekerja. Karena itu, keluarga itu bertahan hidup dengan penghasilan Marie yang sedikit sebagai penjahit, yang bagaimana pun tidak cukup untuk memberi makan lima orang.

Selain itu, dia harus melambat karena rasa sakit di tangannya. Untuk menambah penghasilan kecil mereka, Georges dan Marie terpaksa menarik putra sulung mereka dari sekolah. Pada usia 18, dia sekarang mengirimkan sereal dari Homs ke Damaskus. Dia adalah satu-satunya anggota keluarga yang telah kembali ke kampung halaman mereka sejak mereka pergi.

Identitas Kristen

Di Homs mereka tidak punya apa-apa lagi. Rumah yang mereka tinggali diratakan dengan tanah dan pohon-pohon yang menopang sarang mereka ditebang untuk dijadikan kayu bakar. Jumlah rumah terlantar di Homs sangat besar dan keluarga masih terus meninggalkan kota dan pedesaan. Sering keluarga Muslim setempat menawarkan untuk membeli properti dari orang Kristen yang akan pergi.

Tetapi mayoritas keluarga Kristen menolak untuk menjual tanah mereka kepada Muslim dalam upaya ekstrim untuk mempertahankan kehadiran mereka di tanah tersebut. Marie dan Georges adalah salah satu dari keluarga ini.

Namun mereka bisa memiliki kehidupan yang lebih baik dengan menjual tanah mereka di Homs, karena mereka tidak berniat untuk kembali ke sana.
Mereka hanya bersedia menjual harta mereka kepada orang Kristen lainnya. Tujuan mereka adalah menggunakan hasil penjualan untuk meninggalkan negara itu, seperti yang dilaporkan telah dilakukan oleh sekitar 6,6 juta warga Suriah. Namun, mereka berjanji kepada Suster Antoinette untuk tidak pergi sampai putra sulung mereka lulus diploma.

Sebagai imbalan atas dukungan yang diberikan oleh para biarawati, termasuk makanan dan uang untuk membayar sewa, anak laki-laki itu akan kembali ke sekolah tahun depan untuk menyelesaikan pendidikannya sehingga ia dapat mengharapkan pekerjaan yang lebih stabil dan dibayar lebih baik.

Ada sekitar 7 juta orang terlantar saat ini di Suriah. 90% dari penduduk hidup di bawah garis kemiskinan seperti keluarga Jacqueline dan Georges. 13,5 juta orang di negara itu membutuhkan bantuan kemanusiaan. 2,5 juta anak putus sekolah, sebagian besar karena penghancuran 40 persen sekolah selama perang. **

Pastor Frans de Sales, SCJ/Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here