Para Uskup AS Ulangi Seruan untuk Akhiri Protokol Perlindungan Migran

95
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Uskup Agung pada Migrasi Konferensi Waligereja AS (USCCB) menyatakan keprihatinan atas penerapan kembali kebijakan “Tetap di Meksiko”, program pemrosesan perbatasan yang diperkenalkan oleh pemerintahan Trump untuk mencegah para migran mencapai perbatasan selatan AS.

Pada 2 Desember, Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) mengumumkan bahwa Protokol Perlindungan Migran (MPP) akan dimulai kembali pada 6 Desember menyusul kesepakatan baru dengan Meksiko.

Para uskup di Amerika Serikat sangat mendesak Pemerintahan Biden untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk mengakhiri Protokol Perlindungan Migran (MPP) dan menggantinya dengan pendekatan yang menghormati martabat manusia. Seruan itu dilakukan menyusul penerapan kembali kebijakan kontroversial yang dimulai pada 6 Desember.

MPP, juga dikenal sebagai ‘Tetap di Meksiko’, diperkenalkan pada Januari 2019 oleh pemerintahan Trump dengan tujuan untuk mencegah para migran mencapai perbatasan selatan AS. Program ini memungkinkan pihak berwenang AS untuk mengirim migran tidak berdokumen, banyak di antaranya pencari suaka, kembali ke Meksiko untuk menunggu durasi proses pengadilan imigrasi AS mereka.

Perjanjian Baru dengan Meksiko

Presiden Joe Biden mengumumkan penangguhannya pada hari pertamanya menjabat dan, pada 20 Januari 2021, Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) secara resmi mengakhirinya. Namun, keputusan berikutnya oleh pengadilan distrik federal membatalkan ketentuan tersebut.

Saat mengajukan banding atas putusan itu, pemerintahan Biden telah mencapai kesepakatan dengan pemerintah Meksiko untuk menerapkan kembali program yang ditetapkan oleh pengadilan, dengan beberapa penyesuaian untuk memperbaikinya.
Penerapan ulang mulai berlaku pada hari Senin di satu perbatasan dan akhirnya akan diluncurkan di seluruh perbatasan barat daya.

Versi baru memperluas kelayakan untuk didaftarkan di MPP kepada para migran dari semua negara di Belahan Barat. Selama pengulangan terakhir, Meksiko menerima migran hanya dari negara-negara berbahasa Spanyol dan Brasil, yang secara khusus mengecualikan migran Haiti, ribuan di antaranya dipindahkan secara paksa dari perbatasan Texas pada akhir September oleh polisi patroli perbatasan AS.

Selain itu, pelamar MPP akan dapat menerima vaksin COVID-19 sehingga mereka dapat masuk kembali ke AS untuk menghadiri audiensi mereka. Selain itu, Amerika Serikat telah berkomitmen untuk menyelesaikan kasus-kasus pengadilan MPP individu dalam waktu enam bulan, memberikan para migran akses yang lebih besar ke bantuan hukum dan informasi lebih lanjut tentang situasi mereka. DHS juga telah berjanji untuk membebaskan beberapa kategori individu yang rentan dari ‘Tetap di Meksiko’.

Perubahan-perubahan ini dianggap tidak memuaskan oleh para uskup AS yang telah menegaskan kembali penentangan keras mereka terhadap kebijakan tersebut serta penggunaan berkelanjutan Pasal 42 dari Kode AS untuk mengusir pencari suaka dan migran rentan lainnya, melewati proses imigrasi normal dan melewati batas waktu. perlindungan proses. 265 Kode yang berisi peraturan untuk mencegah masuknya, penularan, dan penyebaran penyakit menular dari negara asing, diberlakukan oleh pemerintahan Trump setelah merebaknya pandemi COVID-19 dan terus diterapkan pada migran oleh pemerintahan Biden.

Kekurangan Program
“Sayangnya, upaya pemerintahan untuk membuat program ini lebih manusiawi — betapapun niatnya baik — tidak akan menyembuhkan kesalahan bawaannya, juga tidak akan mengurangi korban yang tak terhindarkan pada kehidupan manusia,” Uskup Mario E. Dorsonville, Ketua Komite Migrasi dari Konferensi Waligereja AS menulis dalam pernyataan.

“Kami sangat prihatin bahwa ini akan melanggengkan tragedi perpisahan keluarga yang ada, karena banyak ibu dan ayah cenderung merasa harus berpisah dengan anak-anak mereka dalam upaya putus asa untuk memastikan keselamatan mereka,” ujarnya.

Dibutuhkan Solusi yang Manusiawi

Mengingat seruan Paus Fransiskus bagi para pemimpin untuk menemukan solusi manusiawi bagi para migran pada Minggu Pertama Adven, para uskup memperbarui seruan mereka kepada Pemerintah AS “untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk mengakhiri MPP dan menggantinya dengan pendekatan yang menghormati martabat manusia, mencontohkan nilai-nilai nasional kita, menjunjung tinggi supremasi hukum, dan merangkul panggilan Kristus untuk menyambut pendatang baru.”

Selama dua tahun masa hidup MPP, sekitar 68.000 migran yang mencari perlindungan dipaksa untuk tetap berada di Meksiko sambil menunggu sidang pengadilan imigrasi AS mereka. Lebih dari 32.000 diperintahkan untuk dipindahkan, hampir 9.000 kasus mereka dihentikan, dan hanya 723 yang diberikan suaka atau bantuan imigrasi lainnya. 27.000 sisanya masih memiliki kasus yang tertunda di pengadilan imigrasi AS ketika pemerintahan Biden mengumumkan penangguhan MPP pada Januari 2021. Banyak migran dengan kasus yang tertunda belum menjalani sidang setidaknya sejak Maret 2020, ketika sidang MPP dihentikan karena COVID- 19 pandemi. **

Pastor Frans de Sales, SCJ/Sumber: Lisa Zengarini/Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here