Umat Katolik China Memperluas Karya Amal Menjelang Natal

120
Umat Katolik di China (Dok. Vatikan Media)
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Saat perayaan kelahiran Kristus semakin dekat, umat Katolik di Ibu Kota China, Beijing menjangkau mereka yang membutuhkan sebagai tanda cinta dan harapan Kristiani.
Umat Katolik di Beijing merayakan Minggu Ketiga Adven dengan festival cahaya di paroki mereka, akhirnya bisa berkumpul bersama setelah lockdown Covid-19.
Mereka menyalakan api harapan mereka dengan sukacita besar saat pesta Natal semakin dekat.
Di antara berbagai komunitas paroki ini adalah Our Lady of Mount Carmel, yang umat parokinya memenuhi halaman luarnya pada sore hari sambil memegang lilin sebagai tanda datangnya cahaya Kristus.
Paduan suara paroki “Teodorico Pedrini” mengisi acara dengan lagu. Paduan suara mengambil namanya dari misionaris Italia terkenal dan penulis himne suci (1671-1746) yang mendirikan gereja paroki dan tinggal di sana saat ia melayani selama dinasti kekaisaran Qing.
Menurut kantor berita Fides, upacara penyalaan lilin itu merupakan tanda yang kuat dari sukacita pesan Kristiani kepada semua orang yang tinggal di dekat paroki.

Mengunjungi Orang Tua
Umat Katolik di China, seperti di tempat lain, telah meningkatkan karya amal mereka kepada mereka yang membutuhkan selama masa Adven ini.
Pada pesta Santo Fransiskus Xaverius, pelindung misi di Cina, anggota kelompok Caritas di Paroki Aozhen, di Kota Ordos, Mongolia Dalam, mengunjungi panti jompo setempat.
Rombongan dipimpin oleh Pastor Qiqigeli dan beberapa saudari seagama, dan membawa hadiah untuk para lansia yang tinggal di sana. Mereka juga membawa perlengkapan medis dan telinga bagi yang tuli.
Di penghujung hari, Pastor Qiqigeli memberkati warga dan staf yang mendampingi.

Menawarkan Dukungan Keuangan
Kelompok paroki lain yang membantu mengisi tetangga mereka dengan keceriaan Natal adalah Komunitas Basis Gerejawi Paroki Yong Nian, di Keuskupan Shanghai.
Selama 16 tahun, kelompok tersebut telah berusaha untuk mempraktikkan ajaran sosial Gereja dengan menggabungkan iman dan karya amal.
Pada tanggal 4 Desember, Komunitas Basis merayakan liturgi dengan tema: “Sepanjang Jalan Sabda Bahagia”.
Kelompok ini juga meningkatkan upaya amal mereka dengan menyumbangkan darah dan mengunjungi orang tua dan orang sakit.
Mereka menggabungkan karya amal tunggal ini dengan upaya jangka panjang untuk mendukung finansial pembangunan Rumah Uskup, pusat pembinaan keuskupan, panti asuhan, dan restorasi gereja-gereja di keuskupan di seluruh China.

Pastor Frans de Sales, SCJ, (Kontributor, Pelembang)/Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here