Kardinal Ranjith Kecam Penangkapan Aktivis Katolik Sri Lanka

44
Kardinal Malcolm Ranjith dari Kolombo hadir dalam peringatan mereka yang tewas dalam serangan bom Paskah 2019.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Otoritas Gereja Sri Lanka mengungkapkan kemarahan atas penangkapan yang tidak tepat terhadap aktivis Katolik terkemuka Shehan Malaka Gamage
Penangkapan seorang aktivis muda Katolik yang blak-blakan di Sri Lanka pada Senin (14/2) telah menuai kecaman dari pemimpin Gereja terkemuka di negara itu, yang menyatakan keprihatinannya atas ancaman terhadap kebebasan berekspresi dan kembalinya budaya ‘van putih’ yang ditakuti di Sri Lanka.

Penangkapan yang Tidak Benar
Shehan Malaka Gamage ditahan oleh Departemen Investigasi Kriminal (CID) Kepolisian Sri Lanka dalam keadaan yang dramatis saat dia sedang berjalan di jalan. Dia mengunggah penangkapannya yang kacau dalam sebuah video di Facebook. Ini menunjukkan aktivis yang menuntut dokumen yang menjamin penangkapannya dari pria berpakaian preman yang datang dengan van putih.

Kardinal Malcolm Ranjith dari Kolombo pada hari Selasa mengecam penangkapan itu dengan mengatakan itu adalah “penculikan”. Dia mengatakan pemerintah menargetkan mereka yang mengkritik kegagalannya untuk menyelidiki dengan benar serangan teroris Minggu Paskah 2019 di gereja dan hotel, yang menewaskan hampir 270 orang dan melukai sedikitnya 500 orang.

Menunggu kebenaran di balik serangan Paskah, Gamage adalah salah satu dari beberapa aktivis yang telah berkampanye untuk keadilan dan mencari kebenaran di balik bom bunuh diri yang dituduhkan pada teroris Islam. Aktivis Katolik secara terbuka mempertanyakan apakah politisi menggunakan pemboman untuk memaksa perubahan pemerintahan dalam pemilihan presiden akhir tahun itu, yang melihat Gotabaya Rajapaksa berkuasa.
Juru Bicara Polisi Nihal Thalduwa mengatakan kepada jaringan berita independen Sri Lanka, Newsfirst, bahwa Gamage ditangkap karena komentarnya baru-baru ini sehubungan dengan serangan Minggu Paskah.

Dia ditangkap atas saran Jaksa Agung (AG) yang menindaklanjuti rincian yang disampaikan oleh CID, setelah mereka menginterogasi Gamage selama 8 hari pada Agustus dan September 2021, tentang pidato yang dia sampaikan pada konferensi pers yang diadakan pada 17 Agustus 2021 sehubungan dengan serangan Paskah.

Penculikan, Bukan Penangkapan
Kardinal Ranjith mengecam polisi atas cara penangkapan, menuntut polisi harus berseragam ketika menangkap seseorang dan menggunakan kendaraan polisi resmi, bukan van putih, yang mengingatkan cara banyak orang diculik dan dihilangkan pada 1980-an dan kemudian tidak pernah terdengar.

“Petugas polisi harus membaca dakwaan terhadap setiap tersangka saat melakukan penangkapan,” katanya, seraya menambahkan Gamage tidak ditangkap tetapi diculik di siang hari bolong. Dia menggambarkan metode polisi sebagai tidak beradab dan tidak bermoral, yang tidak cocok untuk masyarakat demokratis.

“Jika Gamage tidak ditayangkan di media sosial, negara tidak akan pernah tahu bahwa dia dibawa pergi secara paksa oleh sekelompok orang dengan mobil van putih. Dia memiliki keberanian untuk mengungkapkan hal ini kepada negara.” Kardinal Ranjith mendesak sesama warga untuk menanggapi upaya yang dilakukan untuk menekan kebenaran melalui intimidasi, Newsfirst melaporkan.

Pada Selasa (15/2), pengadilan hakim Maligakanda memberikan jaminan Gamage dan memberlakukan larangan perjalanan padanya.

Sebuah Konspirasi
Kardinal berusia 74 tahun itu telah lama mendesak pemerintah Rajapaksa untuk mengetahui kebenaran di balik pengeboman Paskah, dengan mengatakan bahwa petugas penegak hukum tertinggi negara itu telah gagal menangkap konspirator sebenarnya di balik pengeboman, meski mengajukan tuntutan terhadap beberapa dari mereka yang terlibat langsung. Kardinal menulis surat kepada Rajapaksa tahun lalu yang menimbulkan pertanyaan atas tuduhan bahwa beberapa anggota intelijen negara mengetahui dan telah bertemu dengan setidaknya satu penyerang.

Kardinal, yang dua gereja di keuskupan agungnya menjadi sasaran pengeboman Paskah, juga mengecam Jaksa Agung saat ini, menekankan bahwa dia adalah pelayan publik, bukan kaki tangan politik. Dia menunjukkan bahwa Jaksa Agung diharapkan untuk menegakkan rekomendasi dari Komisi Penyelidikan Presiden yang menyelidiki Serangan Minggu Paskah 2019. Sebaliknya, dia melakukan upaya untuk menangkap mereka yang menyerukan keadilan atas serangan teror. Dia menyarankan agar jaksa agung dan kepala polisi negara itu bertindak “atas keinginan orang-orang di dunia politik.”

Pemimpin gereja itu meminta “orang-orang untuk memahami perilaku konspirasi pemerintah” dan “menanggapinya pada waktu yang tepat,” Dia menegaskan bahwa jika masalah tidak dapat diselesaikan secara lokal, dia tidak akan ragu untuk membawanya ke tingkat internasional.

Kebebasan Dibawah Ancaman
Pastor Cyril Gamini Fernando, seorang anggota komite Keuskupan Agung Kolombo yang mencari kebenaran di balik serangan-serangan paskah, juga mengungkapkan keprihatinan atas kembalinya budaya ‘van putih’ di Sri Lanka. “Kami tidak dapat menyetujui tindakan ini, karena budaya seperti itu bukanlah sesuatu yang baik untuk demokrasi,” katanya kepada wartawan, Senin. “Setiap orang memiliki kebebasan untuk berbicara dan berekspresi. Itu hak fundamental setiap orang,” katanya mengungkapkan ketakutan akan munculnya budaya di mana orang ditangkap dan ditahan karena mengkritik negara. **

Pastor Frans De Sales, SCJ (Palembang) Sumber: Robin Gomes (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here