Paus Fransiskus: Seni Mendorong Rasa Haus Akan Tuhan

90
Paus Fransiskus (kanan) menyapa anggota asosiasi Diakonia of Beauty.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mengucapkan selamat kepada Diakonia of Beauty untuk ulang tahunnya yang ke 10, dan mendorong para seniman untuk menerjemahkan keindahan Tuhan untuk menginspirasi orang lain yang haus akan Tuhan.

Ketika organisasi Diakonia of Beauty menandai satu dekade sejak berdirinya, Paus Fransiskus bertemu Kamis dengan delegasi anggota seniman untuk berterima kasih atas pelayanan mereka kepada Gereja.

Didirikan pada tahun 2012 untuk mendorong pertukaran antara seniman dan Gereja, Diakonia of Beauty menawarkan pendidikan, doa, dan dukungan spiritual dan ekonomi kepada anggota, yang adalah musisi, penyair, penyanyi, pelukis, arsitek, pematung, aktor, dan penari.

Paus mengingatkan bahwa Kitab Suci berbicara secara luas tentang keindahan alam semesta, yang mengacu pada analogi keindahan Allah Sang Pencipta.
“Penciptaan artistik melengkapi, dalam arti tertentu, keindahan Ciptaan, dan ketika diilhami oleh iman mengungkapkan lebih jelas kepada orang-orang cinta ilahi yang merupakan asalnya.”

Haus Akan Tuhan

Paus Fransiskus memuji 10 tahun kerja yang dilakukan oleh Diakonia of Beauty dan “cinta dan gairah” yang dengannya para anggotanya telah membagikan bakat yang diberikan Tuhan kepada orang lain untuk menyebarkan pesan iman dan evangelisasi.

Keindahan, kata Paus, dapat menciptakan persekutuan bahkan selama bertahun-tahun, karena seni tidak terbatas pada periode waktu tertentu.

“Seniman bahkan tidak terbatas pada ruang, karena keindahan dapat menyentuh dalam diri setiap orang yang universal — terutama kehausan akan Tuhan — melewati batas-batas bahasa dan budaya.”

Seni autentik, lanjutnya, dapat berbicara fasih tentang keindahan dan kebaikan Tuhan.
Dengan Paus St. Yohanes Paulus II, Paus Fransiskus mengatakan seni harus “membuat dunia roh, yang tidak terlihat, dari Allah menjadi terlihat, dan sejauh mungkin menarik. Karena itu, ia harus diterjemahkan ke dalam istilah-istilah yang bermakna yang dengan sendirinya tak terlukiskan.”

Tatapan Cinta dan Iman

Paus kemudian mendesak para seniman untuk menjangkau pria dan wanita di zaman kita sedemikian rupa sehingga dapat dipahami, daripada menciptakan gaya seni yang “tidak dapat dipahami dan disegel”.

“Berusahalah untuk mencapai bagian terbaik dari mereka. Gereja mengandalkan Anda hari ini untuk membantu saudara dan saudari kita memiliki hati yang sensitif dan penuh kasih, tatapan cinta yang diperbarui terhadap dunia dan orang lain.”

Kesedihan dan jarak tampaknya berada di atas angin di masyarakat saat ini, kata Paus. Tugas seniman, lanjutnya, adalah membantu dunia menemukan kembali keindahan yang dibagikan Tuhan kepada umat manusia.

“Kontak dengan keindahan selalu mengangkat kita dan membantu kita melampauinya,” tutupnya. “Menghidupkan dan menopang iman, seni adalah jalan menuju Tuhan.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ (Palembang) Sumber: Devin Watkins (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here