Paus Fransiskus kepada Asosiasi untuk Tunanetra: “Seseorang Melihat dengan Baik hanya dengan Hati”

51
Paus bertemu dengan anggota Asosiasi “Voir Ensemble”.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mendorong anggota Asosiasi Katolik Perancis “Voir Ensemble” untuk melanjutkan komitmen mereka untuk meningkatkan kesejahteraan orang buta dan tunanetra selama audiensi pada Sabtu (19/2/2022).

Dalam masyarakat yang dibutakan oleh penampilan dan prasangka yang mengecualikan yang paling lemah, Yesus mengundang kita untuk melihat orang dan hal-hal dengan hati, kata Paus Fransiskus, Sabtu. Dia membuat pernyataan tersebut selama audiensi dengan anggota Asosiasi ”Voir Ensemble” (Melihat Bersama), sebuah organisasi nirlaba Katolik Prancis yang berkomitmen untuk meningkatkan kesejahteraan bagi orang-orang tunanetra.

Merangkul Persaudaraan

Berbicara kepada para anggota asosiasi, yang didirikan di Lyon oleh seorang Jesuit buta lebih dari 90 tahun yang lalu, Paus Fransiskus mengatakan perjumpaan dengan Yesus harus mendorong orang Kristen untuk menolak budaya prasangka yang meminggirkan orang sakit dan cacat, dan merangkul perjumpaan dan persaudaraan sebagai gantinya.

Paus mengambil isyarat dari penyembuhan orang buta dalam Injil Yohanes, bab 9, mencatat bahwa Yesus secara radikal menolak prasangka pada masa itu mengenai orang yang lahir buta. Demikian pula, dia mencatat, hari ini “kita terbiasa mempersepsikan hal-hal di luar saja, aspek yang paling dangkal. Budaya kita menyatakan bahwa orang layak mendapatkan perhatian dalam hal penampilan fisik mereka, pakaian mereka, rumah mereka yang indah, mobil mewah mereka, posisi sosial mereka, kekayaan mereka.” Tetapi Injil, katanya, menceritakan kisah lain kepada kita.

Seperti yang diajarkan Injil kepada kita, orang yang sakit atau cacat, dengan kerapuhannya, dapat menjadi inti perjumpaan: perjumpaan dengan Yesus, yang membuka hidup dan iman, dan yang dapat membangun hubungan persaudaraan dan dukungan, dalam Gereja dan dalam masyarakat”.

Tidak Tetap Acuh Tak Acuh

Paus Fransiskus melanjutkan dengan berkomentar bahwa dalam memberikan penglihatan kepada orang buta itu, Yesus menunjukkan bahwa hati-Nya “tidak dapat tetap acuh tak acuh terhadap penderitaan,” karenanya mengundang kita “untuk bertindak segera, untuk menghibur, menenangkan dan menyembuhkan luka saudara-saudara kita”.

Paus Fransiskus lebih lanjut meminta perhatian pada paradoks orang buta menjadi dapat melihat setelah bertemu “Dia yang adalah Terang dunia” dan banyak orang yang, saat bertemu Yesus, tetap buta. “Paradoks ini,” katanya “sangat sering terjadi dalam hidup kita sendiri dan cara kita percaya.”

Mengingat penulis Prancis Antoine de Saint-Exupéry – yang dalam “The Little Prince” menulis, “Seseorang melihat dengan baik hanya dengan hati” – Paus menekankan bahwa Yesus mengundang kita untuk memperbarui cara kita melihat orang dan benda.

“Melihat dengan hati adalah melihat dunia dan saudara-saudara kita melalui pandangan Tuhan,” katanya, mencatat bahwa “iman tidak dapat direduksi menjadi serangkaian kepercayaan teoretis, tradisi, dan adat istiadat. Ini adalah ikatan dan jalan yang kita ikuti. Yesus, yang memperbarui cara kita melihat dunia dan saudara-saudara kita.”

Menjadi Saksi 

Paus Fransiskus melanjutkan dengan menekankan bahwa orang-orang Kristen “tidak bisa puas dengan pencerahan,” seperti yang dilakukan orang-orang Farisi: mereka juga harus menjadi “saksi terang” seperti orang buta itu.

“Kita juga dipanggil untuk bersaksi tentang Yesus dalam hidup kita dengan sikap ramah dan kasih persaudaraan.”

Mengakhiri pidatonya, Paus Fransiskus mendorong asosiasi “Voir Ensemble” untuk “terus berjalan di jalan ‘melihat bersama-sama,’ dengan hati,” sehingga karisma pendiri mereka, Pastor Yves Mollat SJ, berbuah.

Pastor Frans de Sales, SCJ (Palembang) Sumber: Lisa Zengarini (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here