Ketua Konferensi Waligereja Polandia Serukan Hati yang Terbuka dan Ramah bagi para Pengungsi dari Ukraina

67
Uskup Agung Stanisław Gądecki
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – KETUA Konferensi Waligereja Polandia,  Uskup Agung Stanisław Gądecki mengimbau warga Polandia pada Senin, 21/2/2022, untuk menunjukkan “hati yang terbuka dan ramah” kepada para pengungsi dari Ukraina jika terjadi aksi militer lebih lanjut.

Dalam pesan 21 Februari 2022, Uskup Agung Gądecki menyesalkan meningkatnya ketegangan di Ukraina, termasuk penembakan yang dilaporkan terhadap sebuah taman kanak-kanak di wilayah tenggara Donbass.

“Dalam situasi ini … saya mengimbau rekan-rekan senegara saya untuk memiliki hati yang terbuka dan ramah bagi para pengungsi dari Ukraina yang ingin mencari perlindungan dari perang di Polandia,” tulisnya.

“Setiap orang berhak hidup damai dan aman. Setiap orang berhak untuk mencari sendiri dan orang yang mereka cintai kondisi yang akan menjamin kehidupan yang aman.”
Seruan itu merupakan yang terbaru dalam serangkaian intervensi oleh Gądecki, Uskup Agung Pozna, Polandia Barat.

Bulan lalu, dia termasuk di antara penandatangan pesan bersama dari para uskup Katolik di Ukraina dan Polandia yang menekankan bahwa meningkatnya ketegangan dengan Rusia menimbulkan “bahaya besar” bagi seluruh Eropa.

Pada 12 Februari, uskup agung meminta para imam di seluruh Polandia untuk memimpin doa bagi perdamaian.

Dua hari kemudian, dia mendesak para uskup Ortodoks dan Katolik di Rusia dan Ukraina untuk bersatu dalam doa dengan Polandia untuk mencegah perang skala besar.

Gedung Putih mengatakan pada Minggu malam bahwa Presiden Joe Biden telah setuju “pada prinsipnya” untuk mengadakan pertemuan puncak dengan seterunya dari Rusia Vladimir Putin untuk membahas krisis Ukraina.

Polandia adalah negara Eropa Tengah dengan jumlah penduduk hampir 38 juta orang yang berbatasan dengan Rusia dan Ukraina. Diperkirakan ada dua juta orang Ukraina yang saat ini tinggal dan bekerja di Polandia.

Pejabat Polandia percaya bahwa hingga satu juta orang Ukraina, dari jumlah penduduk 44 juta, dapat mencari perlindungan di Polandia jika terjadi invasi Rusia skala penuh.

“Sejarah Polandia menunjukkan bahwa selama berabad-abad, tanah air kami telah menjadi tempat perlindungan bagi mereka yang, menghormati budaya dan hukum Polandia, melarikan diri dari penganiayaan dan kebencian,” kata Gądecki.

“Dalam beberapa tahun terakhir, Polandia telah membuka pintunya bagi pendatang baru dari Ukraina, yang tinggal di antara kami, bekerja bersama kami, berdoa di gereja-gereja Polandia dan belajar di sekolah-sekolah Polandia.”

“Semoga keramahan kami terhadap pengungsi menemukan ekspresi konkretnya dalam dukungan yang kami ingin berikan kepada mereka dengan bantuan organisasi amal kami — Caritas Polandia, Caritas keuskupan dan paroki, dan asosiasi lainnya.”

Uskup agung mengatakan bahwa Caritas Polandia, organisasi amal terbesar di negara itu, sedang bersiap untuk memberikan dukungan tambahan bagi calon pengungsi dari Ukraina.

Sementara itu, Universitas Katolik Yohanes Paulus II di Lublin (KUL), di Polandia Ttimur, mengatakan pada Senin bahwa mereka akan memberikan semua bantuan yang mungkin kepada para mahasiswanya dari Ukraina.

“Mengingat situasi saat ini di perbatasan Ukraina-Rusia dan ancaman serius yang ditimbulkannya, kami menyatakan solidaritas kami dengan rakyat Ukraina,” kata Rektor Kolese dalam pernyataan 21 Februari.

“Kami menyampaikan ungkapan dukungan khusus kepada beberapa ratus mahasiswa KUL dari Ukraina. Kami meyakinkan Anda bahwa universitas kami siap membantu Anda dengan cara apa pun yang kami bisa.”

Pastor Frans de Sales, SCJ (Palembang) Sumber: Catholic News Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here