Krisis Pengungsi Saat Belarusia Bergabung dengan Invasi Rusia ke Ukraina

66
Pengungsi Ukraina beristirahat di gedung sekolah dekat perbatasan Polandia-Ukraina di Medyka, Polandia.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – OTORITAS Ukraina mengatakan pasukan dari Belarusia telah memasuki wilayah di utara Ukraina untuk bergabung dengan invasi Rusia ke negara itu. Permusuhan yang sedang berlangsung telah menyebabkan sejumlah besar pengungsi dan orang terlantar.

Sekitar 100.000 orang yang putus asa telah memasuki Hongaria, melarikan diri dari negara yang sedang dilanda kekacauan. Di seberang perbatasan, Ukraina mengalami rentetan serangan oleh tentara Rusia.

Pihak otoritas mengatakan sedikitnya 70 tentara Ukraina tewas dalam serangan artileri Rusia di Kota Okhtyrka di timur laut Ukraina.

Itu datang sebagai konvoi besar-besaran baju besi Rusia, membentang sekitar 40 mil (64 kilometer), memajukan ibukota Ukraina, Kyiv.

Sirene serangan udara sekali lagi terdengar di Kyiv dengan laporan serangan Rusia di pinggiran dan di dalam kota.

Dan puluhan warga sipil dilaporkan tewas sejak Senin dalam serangan rudal Rusia di kota kedua Ukraina, Kharkiv.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, menyebut serangan rudal itu sebagai tindakan “terorisme negara” dan menuduh Rusia melakukan kejahatan perang karena daerah pemukiman juga diserang. Pihak berwenang mengatakan warga sipil, termasuk yang diduga 16 anak-anak, tewas.

Keanggotaan UE

Dalam pidatonya di sesi khusus parlemen Uni Eropa, Presiden Zelensky meminta keanggotaan blok tersebut, mengatakan akan lebih kuat dengan Ukraina di dalamnya.
Ketika invasi Rusia ke Ukraina yang dikecam secara internasional berlanjut, jaksa Pengadilan Kriminal Internasional mengumumkan bahwa dia ingin menyelidiki Rusia untuk kemungkinan kejahatan perang.

Tidak ada tanda-tanda Moskow menghentikan operasinya, dengan wartawan lokal di Kherson mengatakan pasukan Rusia hampir mengepung kota.

Menteri luar negeri Rusia, Sergei Lavrov, bahkan menawarkan pembenaran baru untuk invasi Rusia – mengatakan pada konferensi PBB untuk mencegah Ukraina memperoleh senjata nuklir.

Namun Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menuduh Rusia melakukan serangan “barbar dan tidak pandang bulu” dan mengatakan dia siap untuk mengintensifkan sanksi ekonomi terhadap Rusia selama diperlukan.

Pertempuran meningkat setelah Kyiv dan Moskow mengadakan pembicaraan gencatan senjata awal di Belarusia, yang gagal mengakhiri konflik paling signifikan di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Masyarakat Melarikan Diri

Dan itulah sebabnya orang-orang di sini terus melarikan diri ke Hongaria serta ke negara-negara tetangga lainnya.

Beberapa telah berbicara tentang meninggalkan semua yang mereka kerjakan saat mereka melintasi perbatasan ini dengan barang-barang pribadi terakhir yang bisa mereka ambil.

Banyak wanita dan anak-anak termasuk di antara para pengungsi karena semua pria Ukraina berusia 18 hingga 60 tahun telah dikerahkan untuk menghadapi pasukan sebanyak 200.000 tentara.

Hongaria mengatakan akan terus menerima pengungsi di sini dan berpartisipasi dalam bantuan kemanusiaan.

Namun, pemerintah, yang telah lama memelihara hubungan baik dengan Kremlin, mengatakan tidak akan mengirim pasukan atau senjata ke Ukraina, dan Hongaria tidak akan mengizinkan senjata mematikan untuk transit di wilayahnya.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Stefan J. Bos (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here