Paus Fransiskus: Mari Kita Menemani Orang-orang yang Menderita Akibat Pengeboman

40
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam sambutannya kepada umat Polandia pada Audiensi Umum di Vatikan, Paus berterima kasih kepada rakyat Polandia atas kemurahan hati mereka terhadap orang-orang yang melarikan diri dari perang di Ukraina dan meminta semua pria dan wanita yang berkehendak baik untuk dekat dengan penduduk yang menderita karena pengeboman dan kekerasan.

Pengungsi dari Ukraina tiba di Polandia.

“Anda adalah orang pertama yang mendukung Ukraina, membuka perbatasan Anda, hati Anda, dan pintu rumah Anda bagi orang-orang Ukraina yang melarikan diri dari perang,” kata Paus Fransiskus dalam sambutannya kepada para peziarah Polandia yang hadir untuk Audiensi Umum, Rabu (2/3/2022) di Aula Paulus VI.

Dia mengungkapkan rasa terima kasih yang mendalam dan melimpahkan berkahnya kepada orang-orang Polandia dengan menyatakan bahwa mereka “dengan murah hati menawarkan (para pengungsi) semua yang mereka butuhkan untuk hidup bermartabat, terlepas dari drama saat ini.”

Paus juga berpaling kepada saudara yang hadir selama Audiensi untuk melakukan pembacaan dalam bahasa Polandia: “Saudara Fransiskan ini yang sekarang berbicara, dalam bahasa Polandia, tetapi dia orang Ukraina!” katanya, menambahkan bahwa

“Orangtuanya sekarang berada di tempat penampungan bawah tanah, membela diri dari bom, di tempat dekat Kyiv. Dan dia terus melakukan tugasnya di sini, bersama kami.”

Seorang anak yang melarikan diri dari perang di Ukraina di kamp sementara di Przemsl, Polandia.

Dengan menemaninya, Paus melanjutkan, “kita menemani semua orang yang menderita akibat pengeboman, orangtuanya yang sudah lanjut usia dan banyak orang lanjut usia yang berada di bawah tanah untuk mempertahankan diri. Kita membawa kenangan orang-orang ini dalam hati kami.”

Dalam sambutannya kepada kelompok-kelompok berbahasa Inggris di Audiensi, Paus sekali lagi merujuk pada invasi Rusia di Ukraina yang mengingatkan kita bahwa hari ini kita memulai perjalanan Prapaskah dengan Hari Doa dan Puasa untuk Perdamaian di Ukraina.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Linda Bordoni (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here