Budaya Kepedulian dan Keramahan Menjadi Pusat Kunjungan Paus di Malta

81
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus memulai Kunjungan Apostoliknya yang ke-36 ke luar negeri ke negara pulau Mediterania Malta akhir pekan ini, 2 hingga 3 April 2022.

Di antara yang menarik adalah kunjungan ke Gua Santo Paul yang kapalnya terdampar di pantai Malta pada tahun 60 M, dan pertemuan dengan para pengungsi.Kunjungan Paus Fransiskus ke negara pulau Mediterania Malta, setelah ditunda pada Maret 2020 karena pandemi virus corona, akan berlangsung akhir pekan ini.

Direktur Kantor Pers Tahta Suci, Matteo Bruni, Selasa, mempresentasikan Perjalanan Apostolik 2-3 April 2022 ke Negera ini. Kunjungan itu menandai perjalanan ke-36 Bapa Suci ke luar negeri, ke negara kecil itu, yang 90 persen penduduknya menurut survei tahun 2018, mengaku beragama Katolik.

Tema Perjalanan adalah Mereka Menunjukkan kepada Kami Kebaikan yang Tidak Biasa (Kisah Para Rasul 28:2) dan menyoroti penderitaan para migran yang melintasi Mediterania menuju Eropa serta mempromosikan evangelisasi di negara itu.

Logo kunjungan menunjukkan tangan terbuka dari sebuah kapal yang menjangkau ke arah Salib.

Tema ini juga mengingat sambutan yang ramah dan hangat yang diterima Santo Paul pada tahun 60 M, ketika kapalnya karam dan terdampar di pantai Malta. Matteo Bruni mengingat bahwa Paus Fransiskus mendedikasikan katekese Audiensi Umum Januari 2020 untuk penyambutan Santo Paulus oleh orang Malta.

Selama di Malta, Bapa Suci akan melakukan perjalanan ke Kota Valletta, Rabat, Floriana dan Pulau Gozo. Dia akan memberikan lima kotbah selama kunjungan dalam bahasa Italia. Seluruh kunjungan, selain pertemuan pribadi, dapat disaksikan di Media Vatikan, melalui situs web Berita Vatikan, YouTube, Facebook dan di media Vatikan, dengan komentar berbahasa Inggris.

Seperti yang biasa dilakukan Paus Fransiskus selama Perjalanan Apostoliknya, ia juga dijadwalkan untuk mengadakan pertemuan pribadi dengan sesama Yesuit. Teks percakapan itu akan dirilis di lain waktu.

Memperingati Santo Paul

Sorotan utama dari perjalanan itu akan mencakup kunjungan Paus Fransiskus ke Gua Santo Paulus di Basilika di Rabat, di mana – melalui momen doa yang akan membuatnya turun dan memasuki Gua – ia akan memperingati bangkai kapal Santo Paulus, rasul bangsa-bangsa, di pulau itu hampir 2.000 tahun yang lalu. Momen penting lainnya adalah pertemuan Paus dengan para pengungsi di Pusat Lab Perdamaian Yohanes XXIII untuk Migran di Hal Far.

Selama hari pertamanya, setelah bertemu dengan otoritas sipil, Bapa Suci akan naik kapal catamaran ke Pulau Gozo dari ibukota, La Valletta, di mana ia akan memimpin pertemuan doa di Gua Nasional Ta’ Pinu dan memberikan homili. Dia akan kembali dengan feri ke Pulau Malta sebelum pindah ke Nunsiatur Apostolik, di mana dia akan tinggal selama kunjungan semalamnya.

Paus Benediktus XVI mengunjungi Malta pada 2010, sementara St. Yohanes Paulus II mengunjungi pada 1990 dan 2001. Santo pertama Malta, George Preca, dikanonisasi pada 3 Juni 2007 oleh Paus Benediktus XVI.

Direktur Kantor Pers Takhta Suci juga mengatakan kepada pers bahwa Kardinal Mario Grech, Sekretaris Jenderal Sinode Para Uskup, yang berkebangsaan Malta dan adalah uskup Gozo, dari 2005 hingga 2019, akan menjadi bagian dari rombongan Paus untuk Perjalanan Apostolik ini.

Mengenang Pengungsi di Tengah Perang

Sejauh apakah Bapa Suci akan berbicara tentang perang, mengingat perang yang sedang berlangsung di Ukraina, Direktur Kantor Pers Takhta Suci menyarankan bahwa “akan sulit untuk tidak memperhitungkan perang pada saat ini.”

Para migran dibantu turun dari perahu kecil di dekat Malta oleh seorang anggota Doctors Without Borders.

Matteo Bruni mencatat bagaimana fokus perjalanan pada sambutan dan keramahtamahan menjadi semakin berarti, karena pengungsi yang tak terhitung jumlahnya melarikan diri dari Ukraina yang hancur saat perang memasuki bulan kedua.

Bapa Suci diperkirakan akan mengadakan konferensi pers singkat saat berada di pesawat kembali ke Roma, meski penerbangan kembalinya singkat.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here