Takhta Suci: Tidak Ada Tempat untuk Senjata Nuklir dalam Keamanan Kolektif

27
Masker gas seorang anak terletak di bekas ruang kelas taman kanak-kanak dekat Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobyl di Ukraina.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Akademi Kepausan untuk Ilmu Pengetahuan mengeluarkan deklarasi yang menyerukan diakhirinya perang di Ukraina dan mendesak negara-negara untuk menghindari proliferasi senjata nuklir.

Para peserta dalam konferensi tentang risiko perang nuklir telah menandatangani pernyataan yang meminta negara-negara untuk menghindari penggunaan senjata nuklir dan untuk menghormati integritas teritorial dan kemerdekaan politik negara-negara lain.
Deklarasi tersebut dirilis Jumat (8/4/2022) sebagai bagian dari konferensi internasional yang diselenggarakan oleh Akademi Kepausan untuk Ilmu Pengetahuan (PAS) tentang risiko perang nuklir.

“Umat manusia sekali lagi dihadapkan dengan ancaman besar, yang timbul dari konflik bersenjata dan perang akut yang dilakukan Rusia di Ukraina. Kemungkinan perang nuklir telah dimunculkan oleh para agresor.”

Ketidakpercayaan yang Berlebihan Antarnegara

Para penandatangan pernyataan itu mengumumkan penentangan mereka terhadap “perang yang mengerikan, tidak manusiawi, asusila, dan tidak masuk akal” di Ukraina, mengutip kata-kata Paus Fransiskus.

Mereka memperingatkan terutama terhadap berbagai cara di mana teknologi nuklir dapat menyebabkan kehancuran massal, termasuk penghancuran pembangkit listrik tenaga nuklir, kebocoran limbah nuklir, ancaman yang ditimbulkan oleh postur nuklir, dan penggunaan senjata nuklir, bahkan yang disebut senjata taktis.

Anggota PAS menyesali meningkatnya “ketidakpercayaan dan kecurigaan antarnegara” dan menyerukan dialog yang lebih serius antara Timur dan Barat.

“Ketidakadilan yang serius di antara bangsa-bangsa dan di dalam bangsa-bangsa, ambisi nasional atau partisan yang picik, dan nafsu akan kekuasaan adalah benih-benih konflik yang dapat mengarah pada perang umum dan nuklir.”


Pernyataan itu juga memperingatkan terhadap penggunaan senjata kimia dan biologi di Ukraina, serta penyalahgunaan robotika dan kecerdasan buatan di medan perang.
Para ilmuwan, tambah para penandatangan, harus digunakan untuk membantu umat manusia “menuju kehidupan yang berkembang, terpenuhi, dan damai”, daripada mendorongnya ke jalan perang yang merusak.

“Adalah tugas para ilmuwan untuk berbicara dan membantu mencegah penyimpangan pencapaian mereka dan untuk menekankan bahwa masa depan umat manusia bergantung pada penerimaan prinsip-prinsip moral oleh semua bangsa yang melampaui semua pertimbangan lainnya,” bunyi pernyataan itu.

Keamanan Kolektif tanpa Senjata Nuklir

Pernyataan Takhta Suci kemudian menyerukan para pemimpin dunia untuk menegakkan “tanggung jawab besar” mereka untuk menghindari perang nuklir dan bahkan penggunaan “kekuatan konvensional yang berlebihan.”

Dalam sembilan poin, para ilmuwan mendesak semua bangsa untuk menahan diri dari mengancam keutuhan wilayah dan kemerdekaan politik negara lain; menghindari penggunaan kekerasan untuk menyelesaikan konflik; menawarkan perlindungan bagi pengungsi yang melarikan diri dari perang; untuk menghentikan proliferasi senjata nuklir; untuk tidak pernah menggunakan senjata nuklir terlebih dahulu dan mengurangi perlombaan senjata; untuk menjaga agar penggunaan energi nuklir untuk tujuan damai tidak digunakan untuk membuat senjata; untuk melakukan segala kemungkinan untuk mengurangi kemungkinan perang nuklir; dan, untuk mengamati perjanjian pembatasan senjata yang ada.

“Tujuan kita harus membangun sistem keamanan kolektif di mana senjata nuklir tidak memiliki tempat.”

Kewajiban Semua Orang untuk Mencari Perdamaian

Akhirnya, anggota PAS mengimbau masyarakat internasional untuk menemukan solusi damai atas perang di Ukraina.

Para ilmuwan, mereka mendesak, harus melakukan bagian mereka dengan menggunakan kreativitas mereka untuk kehidupan manusia yang lebih baik, bukan memperburuknya.
Para pemimpin agama, tambah pernyataan itu, harus terus “menyatakan dengan tegas dan terus-menerus masalah kemanusiaan yang dipertaruhkan, sehingga ini sepenuhnya dipahami dan dihargai oleh masyarakat.”

Dan semua orang, menyimpulkan pernyataan PAS, dipanggil untuk menegaskan kembali keyakinan kita pada “nasib umat manusia,” sambil bersikeras bahwa tugas untuk menghindari perang adalah tanggung jawab bersama.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: David Watkins (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here