Paus Fransiskus Serukan Gencatan Senjata Paskah di Ukraina

81
Paus Fransiskus
1/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – PAUS Fransiskus mengajukan permohonan untuk gencatan senjata dan negosiasi nyata di Ukraina yang dilanda perang sebelum Doa Angelus.

Ketika perang terus berlangsung di Ukraina dan pembantaian berlanjut, Paus Fransiskus telah menyerukan gencatan senjata di negara yang dilanda perang itu pada Paskah ini.
Selama sambutannya sebelum Doa Angelus pada Minggu Palma ini, Paus berseru, “Biarkan senjata diletakkan! Biarkan gencatan senjata Paskah dimulai.”

Bapa Suci mengatakan kepada 65.000 peziarah di Lapangan Santo Petrus bahwa saat kita menghadap Bunda Maria dengan Doa Angelus, kita harus ingat bagaimana Malaikat Tuhan sendiri berkata kepada Maria dalam Kabar Sukacita: “Tidak ada yang mustahil bagi Tuhan.”
“Tidak ada yang mustahil bagi Tuhan,” ulang Paus.

“Dia bahkan dapat mengakhiri perang yang akhir-nya belum terlihat, perang yang setiap hari terjadi di depan mata kita, pembantaian keji dan kekejaman keji yang dilakukan terhadap warga sipil yang tak berdaya.”

Paus meminta umat beriman untuk berdoa tentang hal ini, terutama pada hari-hari sebelum Paskah.

Kehancuran yang disebabkan oleh perang di Ukraina.

Gencatan Senjata Paskah

“Biarkan senjata diletakkan! Biarkan gencatan senjata Paskah dimulai.”

Paus mengingatkan bagaimana umat Kristiani pada Pekan Suci ini bersiap untuk merayakan kemenangan Tuhan Yesus Kristus atas dosa dan kematian, dengan mencatat bahwa kemenangan itu adalah “atas dosa dan kematian,” dan “bukan atas seseorang dan melawan orang lain.”

“Tapi hari ini, ada perang,” dan mengapa mencoba menang dengan cara ini, “menurut cara dunia”, tanyanya. “Ini satu-satunya cara untuk kalah. Mengapa tidak membiarkan Dia menang? Kristus memikul salib-Nya untuk membebaskan kita dari kuasa kejahatan.”
Kristus mati, kata Paus, agar kehidupan, cinta, dan kedamaian berkuasa.

“Biarkan senjata diletakkan! Biarkan gencatan senjata Paskah dimulai.”

Tidak Ada Kemenangan dengan Menanam Bendera di Buing-puing

Gencatan senjata yang didesak Paus, jelasnya, bukanlah “untuk menyediakan lebih banyak senjata dan memulai pertempuran lagi – tidak!” Sebaliknya, ia menyarankan, apa yang diperlukan adalah “gencatan senjata yang akan mengarah pada perdamaian, melalui negosiasi nyata, yang bahkan mengorbankan beberapa untuk kebaikan rakyat.”

“Sebenarnya, kemenangan apa yang didapat dari menanam bendera di atas tumpukan puing?”

“Tidak ada yang mustahil bagi Tuhan,” Bapa Suci mengulangi, mengatakan, “Kita mempercayakan ini kepada-Nya melalui perantaraan Perawan Maria.”

Paus juga mengatakan dia dekat dengan orang-orang Peru, “yang sedang mengalami momen ketegangan sosial yang sulit.”

“Saya menemani Anda dengan doa dan saya mendorong semua pihak untuk menemukan solusi damai sesegera mungkin untuk kebaikan negara, terutama yang paling miskin, menghormati hak setiap orang dan lembaga,” katanya.

Paus Fransiskus berharap para peziarah dan kaum muda dari berbagai negara, serta semua yang menonton melalui platform sosial, Selamat Pekan Suci.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here