Seorang Imam Katolik di Antara Empat Orang yang Dihukum dalam Penembakan Uskup Terpilih di Sudan Selatan

446
Tersangka dalam penembakan Uskup terpilih Christian Carlassare muncul di pengadilan.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Seorang imam Katolik termasuk di antara empat orang yang dijatuhi hukuman pada Senin (25/4/2022) atas penembakan seorang uskup terpilih di Sudan Selatan.

Seorang hakim di pengadilan tinggi di Ibu Kota Juba mengeluarkan hukuman pada 25 April setelah Pastor John Mathiang Machol, Moris Sebit Ater, Laat Makur Agok, dan Samuel Makir dinyatakan bersalah karena “berpartisipasi secara langsung atau tidak langsung” dalam percobaan pembunuhan terhadap Uskup Christian Carlassare dari Rumbek.

Hakim Alexander Sebur Subek memberi Pastor Mathiang hukuman tujuh tahun penjara sehubungan dengan serangan terhadap anggota misionaris Comboni kelahiran Italia, yang ditembak di kedua kakinya pada 26 April 2021, lapor ACI Africa, mitra berita CNA Afrika.
Panggilan telepon Pastor Mathiang “sebelum kejahatan itu diambil selama penyelidikan polisi,” Radio Mata Sudan Selatan melaporkan pada 25 April.

Hukuman Sebit dan Laat didasarkan pada bukti di depan pengadilan bahwa mereka “pergi dengan amunisi untuk menembak uskup di rumahnya” di Keuskupan Rumbek, menurut Catholic Radio Network.

Makir dijatuhi hukuman lima tahun setelah dia dinyatakan bersalah karena “menyimpan dua senjata yang digunakan untuk percobaan pembunuhan dan menyediakan telepon Itel untuk komunikasi,” kata jaringan radio di Sudan Selatan.

Pengacara pembela Malith Mading mengumumkan bahwa dia akan mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Carlassare menanggapi hukuman pada 25 April, mengatakan bahwa dia berdoa untuk “pertobatan dan penyembuhan.”

“Atas nama Keuskupan Rumbek, kami mengakui putusan hari ini,” kata uUskup, yang ditahbiskan pada 25 Maret, lebih dari setahun setelah pengangkatannya pertama kali diumumkan.

“Kami mengapresiasi komitmen dan dedikasi pemerintah dan pengadilan,” ujarnya.
Dia melanjutkan, “Meski sedih atas apa yang telah terjadi dan penderitaan yang diakibatkannya, kami berdoa agar kebenaran dapat membawa pertobatan dan penyembuhan.”

“Sebagai Gereja, kami menantikan dengan harapan selama waktu Paskah ini dan mengingat panggilan Yesus untuk pengampunan dan persatuan.”

Paus Fransiskus diperkirakan akan mengunjungi Sudan Selatan pada 5-7 Juli, setelah kunjungan 2-5 Juli ke Republik Demokratik Kongo.

Pastor Frans de Sales, SCJ (Kontributor/Palembang)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here