Sepuluh Imam dari Gereja Bawah Tanah China Menghilang Dibawah Tahanan Polisi

396
Sebuah gereja di China
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Setidaknya 10 imam dari komunitas Katolik tidak resmi atau “bawah tanah” di kota Baoding di Provinsi Hebei menghilang di tangan polisi sejak Januari tahun ini.

Setidaknya empat dari mereka yang hilang menghilang pada 29 dan 30 April, kata sebuah laporan di AsiaNews.

Komunitas Katolik bawah tanah di Baoding adalah salah satu yang tertua dan paling banyak di China bahkan ketika uskupnya, Giacomo Su Zhimin, telah berada di tangan polisi setidaknya selama 25 tahun, setelah menghabiskan lebih dari 40 tahun kerja paksa di tahun 1970-an.

Imam Katolik lainnya di kota itu, Liu Honggeng, sudah berada di penjara selama tujuh tahun.

Komunitas tidak resmi Baoding terpecah setelah imamnya, Francis An Shuxin, memutuskan untuk bergabung dengan “Gereja resmi” setelah menghabiskan beberapa dekade di penjara.

Umat beriman di Baoding memohon doa untuk para imam yang hilang, menambahkan bahwa kerabat para imam telah melaporkan insiden itu ke polisi dengan sia-sia. Orang-orang mengatakan lebih banyak pemimpin Gereja akan segera ditangkap.

Di masa lalu, para imam dan uskup yang diculik kemudian ditemukan sekarat atau mati.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Matters India

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here