Bagaimana Masa Depan Hubungan Katolik dan Ortodoks Rusia

62
Kardinal Kurt Koch, Ketua Dewan Kepausan untuk Memajukan Persatuan Umat Kristiani, berbicara kepada Paus Fransiskus di Vatikan, 6 Mei 2022.
4.5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – DALAM wawancara surat kabar Italia Corriere della Sera pada 3 Mei, Paus Fransiskus tampaknya membakar jembatan dialog ekumenis dengan Gereja Ortodoks Rusia yang telah dibangun dengan susah payah oleh Vatikan.

Untungnya, para anggota Dewan Kepausan untuk Memajukan Persatuan Kristen bertemu di Roma pada minggu yang sama, memberikan dorongan baru untuk berdialog di antara pengaku-pengaku Kristen.

Dialog ekumenis sekarang sangat dipengaruhi oleh situasi di Ukraina. Sebelum perang, ada perpecahan Ortodoks, dengan pembentukan Gereja Ortodoks Ukraina (OCU), yang menyebabkan perpecahan antara Patriarkat Moskow dan Patriarkat Ekumenis Konstantinopel.

Moskow melanjutkan hubungan bilateral dengan Roma tetapi mengabaikan acara dialog intra-Ortodoks yang dipimpin oleh Konstantinopel dan juga meluncurkan kebijakan gerejawi yang agresif yang menyebabkan, sesaat sebelum invasi skala penuh ke Ukraina, pada pembentukan eksarkat di Afrika di wilayah-wilayah di bawah yurisdiksi Patriarkat Ortodoks Yunani di Aleksandria dan seluruh Afrika.

Perang telah mengubah situasi. Bahkan cabang Gereja Ortodoks Ukraina yang terkait dengan Patriarkat Moskow (dikenal sebagai UOC-MP) menolak garis Patriark Kirill dari Moskow dan seluruh Rusia, yang membenarkan agresi Rusia.

Satu-satunya kemungkinan bagi Patriarkat Moskow untuk keluar dari keterasingannya adalah dialog dengan Roma. Pertemuan kedua antara Paus Fransiskus dan Kirill di Yerusalem sedang dijajaki. Namun kemudian Takhta Suci memutuskan untuk membatalkan pertemuan tersebut.

Kemudian datang wawancara Paus dengan Corriere della Sera, di mana dia menceritakan panggilan konferensi video dengan Patriark Kirill pada 6 Maret dan memperingatkan pemimpin Ortodoks Rusia agar tidak menjadi “putra altar Putin.”

Jika pertemuan kedua dibatalkan karena alasan kemanfaatan, maka kata-kata Paus Fransiskus membakar jembatan dialog dengan Patriarkat Moskow.

Patriarkat menanggapi dengan mengatakan bahwa Paus Fransiskus telah memilih “nada yang salah” untuk menyampaikan isi percakapan dengan Kirill, menekankan bahwa “ucapan seperti itu hampir tidak dapat melanjutkan dialog konstruktif antara Gereja Katolik Roma dan Gereja Ortodoks Rusia, yang sangat diperlukan pada saat ini.”

Patriarkat Moskow memposting ringkasan kata-kata Kirill kepada paus di situs resminya. Teks tersebut menyoroti pembantaian yang dilaporkan terhadap penutur bahasa Rusia di Kota Odesa, Ukraina Selatan pada tahun 2014 dan ekspansi NATO ke timur, yang menunjukkan mereka sebagai dua kemungkinan penyebab invasi Rusia ke Ukraina.
Kirill memberi tahu paus bahwa situasi saat ini menyebabkan dia “sangat kesakitan.”

“Kawanan saya berada di kedua sisi konflik dan kebanyakan dari mereka adalah orang-orang Ortodoks,” katanya. “Bagian dari pihak lawan juga ada di antara kawananmu. Karena itu, saya ingin meninggalkan aspek geopolitik di satu sisi, untuk mengajukan pertanyaan tentang bagaimana kita dan Gereja kita dapat mempengaruhi situasi. Bagaimana kita bisa bertindak bersama untuk membawa perdamaian ke pihak-pihak yang bermusuhan dengan satu tujuan untuk membangun perdamaian dan keadilan? Sangat penting dalam kondisi ini untuk menghindari eskalasi lebih lanjut.”

Dalam praktiknya, Patriarkat Moskow meminta Roma untuk tidak mempertimbangkan peristiwa-peristiwa politik dan nasional, sambil tetap membuka kemungkinan untuk berbicara kepada mereka dan mengomentarinya — tetap, pada dasarnya, merupakan Gereja yang sangat nasional. Ini adalah perspektif yang tidak dapat diterima oleh Paus dan Takhta Suci: bagi Paus Fransiskus, konflik harus dihadapi dari perspektif agama, mengesampingkan politik.

Sikap orang-orang di medan perang berbeda. Pidato yang disampaikan minggu lalu oleh Uskup Agung Mayor Sviatoslav Shevchuk, kepala Gereja Katolik Yunani Ukraina (UGCC), menjelaskan lebih lanjut situasi tersebut.

Berbicara pada pertemuan pleno Dewan Kepausan untuk Promosi Persatuan Kristen pada 5 Mei, Shevchuk menekankan bahwa perang yang dilakukan oleh Rusia adalah “ideologis” dan bertujuan untuk “melenyapkan rakyat Ukraina.” Dia menunjuk pada instruksi yang diberikan kepada tentara Rusia tentang bagaimana memperlakukan orang Ukraina, dengan mengatakan bahwa itu adalah “buku pegangan genosida.”

Shevchuk menekankan bahwa perang telah memperkuat persatuan di antara komunitas agama Ukraina. Dia menunjuk ke Dewan Gereja dan Organisasi Keagamaan Pan-Ukraina (UCCRO), yang mencakup perwakilan UOC-MP dan “dalam 70 hari mampu menyiapkan 17 dokumen” tentang perang.

Secara khusus, Shevchuk mengingat bahwa pada malam serangan Rusia, UCCRO mengusulkan dirinya sebagai mediator, karena “jika para diplomat dan politisi tidak dapat menghindari konfrontasi bersenjata, kami para anggota gereja ingin menjadi badan ini yang dapat menengahi dalam beberapa hal dan juga mencegah konfrontasi bersenjata.”
UCCRO juga menulis “surat kepada para pemimpin agama Belarusia” ketika pemerintah Rusia memaksa Belarusia untuk membantu konflik tersebut.

Pekerjaan UCCRO dan keterlibatan aktif anggota UOC-MP menunjukkan, menurut Shevchuk, bahwa “korban utama serangan Rusia ini adalah Gereja Ortodoks Ukraina dari Patriarkat Moskow.”

Metropolitan Onufriy, kepala UOC-MP, mengutuk perang tersebut. Pada saat yang sama, Shevchuk mengatakan, “setidaknya 15 eparki Ortodoks Rusia dari 53” di Ukraina berhenti memperingati (mendoakan) Patriark Kirill selama Liturgi Ilahi.

Pemimpin Katolik itu mengatakan ada juga “transisi besar-besaran paroki dari pemerintahan Patriarkat Moskow ke pemerintahan Gereja Ortodoks Ukraina.” Sejauh ini, lebih dari 200 paroki telah menyelesaikan pemindahan tersebut.

Shevchuk menggarisbawahi bahwa reaksi ekumenis terhadap perang itu bulat dan salah satu dari “kecaman eksplisit.”

Dalam pidato pengantarnya di rapat pleno, Kardinal Kurt Koch, presiden Swiss Dewan Kepausan untuk Memajukan Persatuan Kristen, berbicara tentang perang yang sedang berlangsung.

Dia berkata, “Tahun ini, dengan cara yang tidak terduga, ekumenisme juga mengalami ketegangan yang serius. Saya memikirkan di atas semua perang mengerikan Putin di Ukraina, yang tidak hanya menghasilkan perpecahan baru dan mendalam di dunia Ortodoks, tetapi juga memprovokasi kejengkelan ekumenis yang serius.”

“Fakta bahwa perang yang begitu mengerikan, dengan begitu banyak pengungsi dan kematian, juga dilegitimasi dari sudut pandang agama harus mengguncang jiwa ekumenis dan pantas mendapatkan nama yang diberikan Paus Fransiskus: penghujatan.”

“Jika kita juga mempertimbangkan bahwa dalam perang di Ukraina orang-orang Kristen berperang melawan orang-orang Kristen dan bahkan Ortodoks saling membunuh, kita harus mengakui beratnya luka ekumenis yang telah ditimbulkan dan bahwa, untuk menyembuhkan, tidak hanya membutuhkan waktu tetapi di atas segalanya: pertobatan.”
Koch menambahkan bahwa “invasi Putin telah mendorong umat Kristen dan Gereja di Ukraina untuk bersatu.”

“Ini juga merupakan tanda bahwa Tuhan dapat menulis lurus bahkan pada garis yang sangat bengkok,” katanya.

Tidak mengherankan bahwa kata-kata paus yang tidak terduga dan tidak terlalu diplomatis memicu reaksi dari Patriarkat Moskow. Gereja Ortodoks Rusia telah melihat dalam diri Paus Fransiskus cara yang mungkin untuk mengatasi keterasingan internasionalnya.

Paus muncul untuk membakar jembatan dialog. Tetapi Dewan Kepausan untuk Memajukan Persatuan Kristen entah bagaimana telah membangun kembali mereka, sambil menjelaskan bahwa itu tidak setuju dengan perang di Ukraina atau posisi Patriarkat Moskow.

Rujukan Koch tentang persatuan adalah undangan kepada semua Gereja Kristen untuk mengatasi perpecahan internal guna membantu mengakhiri perang. Waktu akan memberi tahu apakah seruannya diindahkan.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Andrea Gagliarducci (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here