Badan Amal Kepausan Akan Danai Pembukaan Kembali Seminari yang Hancur di Kyiv

74
Liturgi Sengsara Jumat Agung di gereja seminari di Vorzel, Ukraina.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Badan Amal Kepausan, Aid to the Church in Need (CAN), mengumumkan akan membantu membangun kembali Seminari Hati Kudus di Vorzel, Kyiv, yang dirusak dan dijarah oleh pasukan Rusia pada hari-hari awal perang.

Pada tanggal 25 Februari lebih dari dua lusin pria muda yang sedang menjalani pendidikan menjadi imam, terpaksa melarikan diri dari Seminari Hati Kudus, 30 Km timur Kyiv di Ukraina setelah pasukan Federasi Rusia merebut Bandara Internasional ibu kota dan menuju Vorzel.

Penjarahan dan Kerusakan

Setelah seminari mengalami kerusakan akibat dua pemboman mortir, para prajurit melanjutkan memasuki gedung dengan mengambil apa pun yang mereka bisa. Mereka bahkan mengambil piala yang disumbangkan oleh Paus Yohanes Paulus II ketika dia mengunjungi Ukraina pada tahun 2001.

Sepanjang perang ini, ada cerita penderitaan dan sakit hati tetapi ada juga secercah cahaya dan harapan terobosan.

Dukungan ACN

Untuk seminari di Vorzel, harapan ini diberikan oleh Aid to the Church in Need yang telah berjanji untuk menutupi biaya penggantian perabotan dan peralatan yang dicuri selain untuk pembangunan kembali.

Garis hidup ini berarti bahwa seminari akan dapat membuka kembali pintunya pada bulan September.

Mengingat adegan kehancuran, rektor seminari Pastor Ruslan Mykhalkiv mengatakan kepada ACN bahwa gedung-gedung itu dibiarkan dalam keadaan yang mengerikan.

Terpaksa Kabur

“Mereka mengambil semua yang mereka bisa – peralatan dapur, mesin cuci, komputer, dan AC. Kamar para seminaris digeledah dan mereka mengambil barang-barang liturgi.”
Pasukan Rusia telah menduduki Bucha yang bertetangga, di mana mereka dilaporkan membunuh ratusan warga sipil.

Saat mereka mendekati Vorzel, siswa dan staf seminari melarikan diri dengan lima anak dari panti asuhan terdekat dan dua suster merawat mereka.
Pastor Mykhalkiv dapat kembali bulan lalu setelah pasukan Rusia diusir dari daerah sekitar ibukota Ukraina.

“Kami akan sangat berterima kasih kepada ACN, jika seminaris kami berhasil kembali pada bulan September,” katanya.

Bantuan Kerkelanjutan

Kepala proyek ACN Ukraina, Magda Kaczmarek, menekankan bahwa membantu Gereja untuk pulih akan menjadi bagian dari pekerjaan amal yang sedang berlangsung di negara itu.

“Sejak perang dimulai, kami telah memberikan dukungan penuh kami kepada Gereja lokal dari kedua ritus, Katolik Latin dan Yunani,” katanya.

“Pertama dengan dukungan darurat di zona perang, dan untuk pengungsi di barat negara itu… Selanjutnya, dalam fase kedua, kami telah membantu paroki dan biara di Ukraina yang membuka pintu mereka bagi para pengungsi, memberi mereka dukungan material dan spiritual.”

“Pada fase ketiga, dan dalam kemungkinan kami, kami ingin membantu memperbaiki kerusakan.”

Sejak invasi ke Ukraina, ACN telah memberikan lebih dari £2 juta dalam bentuk bantuan darurat untuk membantu Gereja melayani mereka yang terkena dampak perang.
Ini termasuk bantuan yang diumumkan minggu lalu menyediakan makanan dan tempat tinggal bagi lebih dari 200 perempuan dan anak-anak terlantar yang dirawat oleh Keuskupan Agung Ivano-Frankivsk di Ukraina barat.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here