Paus kepada Para Pemimpin Pemerintah: Tolong Jangan Pimpin Umat Manusia Menuju Kehancuran

59
Paus Fransiskus
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mengulangi seruan sepenuh hati kepada para pemimpin nasional untuk mencari solusi diplomatik atas perang di Ukraina, yang terus berkecamuk selama 100 hari sejak invasi Rusia, dan meminta semua pria dan wanita yang berkehendak baik untuk terus berdoa tanpa lelah untuk perdamaian.

“Saya memperbarui seruan saya kepada mereka yang mengatur negara: jangan memimpin umat manusia menuju kehancuran. Tolong! Jangan memimpin umat manusia menuju kehancuran!”

Paus Fransiskus mengeluarkan seruan mendesak ini setelah Doa Regina Coeli pada Minggu Pentakosta.

Mengacu pada pesta yang memperingati turunnya Roh Kudus atas para Rasul, ia mencatat bahwa 50 hari setelah Paskah, orang-orang yang berbicara bahasa yang berbeda bertemu dan saling memahami.

“Tapi hari ini, 100 hari dari invasi di Ukraina tercinta, mimpi buruk perang baru kembali menimpa umat manusia,” kecamnya.

“Ini adalah pengingkaran terhadap mimpi Tuhan: orang-orang yang berperang, orang-orang yang saling membunuh, orang-orang yang – bukannya semakin dekat – dipaksa keluar dari rumah mereka.”

Penduduk Donetsk bereaksi ketika mereka dievakuasi dari apartemen mereka yang hancur selama penembakan.

Risiko Eskalasi 

Mengutuk konflik yang sedang berlangsung yang, katanya, kita semua sangat sadar, terima kasih juga kepada liputan yang disediakan setiap hari oleh media, Paus Fransiskus mengatakan dia memperbarui seruannya untuk keselamatan umat manusia, “sementara kemarahan kematian dan kehancuran terus berlanjut mengamuk, dan kontraposisi dihidupkan kembali, memicu eskalasi yang semakin berbahaya bagi semua orang.”

Mendesak mereka yang berkuasa untuk mengubah arah, dia menyerukan “diskusi nyata, negosiasi konkret untuk gencatan senjata dan solusi berkelanjutan.”

“Semoga tangisan putus asa mereka yang menderita didengarkan,” serunya. “Semoga penghormatan terhadap kehidupan manusia menang; semoga penghancuran kota dan desa yang mengerikan berhenti.”

“Mari kita terus berdoa dan berkomitmen tanpa lelah untuk perdamaian.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Linda Bordoni (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here