Paus Fransiskus Ingin Pergi ke Ukraina, tetapi pada Saat yang Tepat

66
Paus menyapa anak-anak sebagai bagian dari inisiatif Kereta Anak-anak.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mengungkapkan keinginannya untuk pergi ke Ukraina sesegera mungkin, tetapi mengatakan bahwa kunjungannya tidak boleh lebih berbahaya daripada kebaikan. Dia berbicara kepada sekitar 160 anak sekolah dari Italia sebagai bagian dari inisiatif “Kereta Anak”.

Paus Fransiskus telah menegaskan kembali bahwa dia ingin mengunjungi ibukota Ukraina, Kyiv, tetapi sedang menunggu waktu yang tepat.

Paus mengungkapkan keinginan ini kepada seorang anak Ukraina pada hari Sabtu yang merupakan salah satu dari sekitar 160 anak-anak dari berbagai agama dari pinggiran kota-kota Italia. Kelompok itu bertemu dengannya sebagai bagian dari inisiatif yang disebut “Kereta Anak”. Beberapa dari anak-anak itu adalah pengungsi.

Inisiatif ini merupakan bagian dari program “Courtyard of the Gentiles” dari Dewan Kepausan untuk Kebudayaan Vatikan, bekerja sama dengan kereta api negara Italia, dan biasanya mencakup anak-anak yang tidak hanya Katolik tetapi juga Muslim, Buddha, Ortodoks, ateis, dan lainnya.

Tahun ini menandai edisi ke-8 “Kereta Anak”, yang tidak mungkin dilakukan selama pandemi.

Anak-anak di Ukraina

Dalam pertemuan dengan anak-anak, Bapa Suci menanggapi berbagai pertanyaan mereka daripada menyampaikan teks yang sudah disiapkan.

Sachar, seorang anak dari Ukraina yang pergi sebagai pengungsi dan telah diterima di Roma, berkata, “Saya tidak punya pertanyaan, melainkan permintaan: bisakah Anda datang ke Ukraina untuk menyelamatkan semua anak yang menderita di sana sekarang?”

Bapa Suci berkata kepada Sachar, “Saya banyak memikirkan anak-anak di Ukraina,” dan untuk alasan ini, dia mencatat, “Saya telah mengirim beberapa Kardinal untuk membantu di sana dan dekat dengan semua orang, tetapi di atas segalanya, dengan anak-anak.”

“Saya ingin pergi ke Ukraina. Tapi, saya harus menunggu waktu yang tepat untuk melakukannya, karena tidak mudah membuat keputusan yang bisa lebih merugikan seluruh dunia daripada kebaikan. Saya harus mencari waktu yang tepat untuk melakukannya. Minggu ini saya bertemu dengan perwakilan pemerintah Ukraina, yang akan datang untuk membicarakan kemungkinan kunjungan saya ke sana. Mari lihat apa yang terjadi,” kata Paus Fransiskus.

Paus Fransiskus telah diundang oleh otoritas sipil dan Gereja untuk mengunjungi Ukraina, dan telah mengatakan di masa lalu, bahwa itu ada di atas meja.

Bagaimana Rasanya Menjadi Paus

Bapa Suci ditanya bagaimana rasanya menjadi Paus. “Yang penting, dalam profesi apa pun di mana hidup menempatkan Anda, adalah Anda tidak berhenti menjadi diri Anda sendiri,” kata Paus Fransiskus, sambil menekankan untuk selalu menjadi diri sendiri.

“Jadi bagaimana perasaanku sebagai Paus? Sebagai pribadi, seperti Anda masing-masing dalam profesi Anda, dalam pekerjaan Anda. Karena saya juga orang seperti Anda dan jika saya memiliki pekerjaan ini, saya harus berusaha melakukannya dengan cara yang paling sederhana dan lebih sesuai dengan kepribadian saya, tanpa mencoba melakukan hal-hal yang asing bagi siapa saya.”

“Apakah melelahkan menjadi Paus?” tanya anak lain.

“Tuhan memberikan kekuatan untuk menanggung usahanya sendiri” dan kita harus melaksanakannya “dengan kejujuran, ketulusan dan kerja keras,” kata Bapa Suci.

Tuhan Selalu Bersama Kita

Selama pertanyaan, Bapa Suci menekankan betapa pentingnya mengingat Tuhan bersama kita, dan perasaan yang dilindungi oleh Tuhan membantu kita.

“Hal terburuk,” dia memperingatkan, “adalah ketika kita tidak ingin merasa Tuhan dekat,” dan sebaliknya memilih jarak.

“Rahasianya adalah merasakan Tuhan dekat,” katanya. “Dan ini menemanimu sepanjang hidupmu.”

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here