Para Uskup Kanada: Pertemuan Paus dengan Kaum Pribumi Berupaya Mengatasi Trauma

49
Warga dari Masakahiken Cree Nation berpelukan di depan tugu peringatan di bekas Kamloops Indian Residential School.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Para Uskup Kanada mengkonfirmasi beberapa delegasi Pribumi akan bertemu dengan Paus Fransiskus dalam beberapa hari mendatang, dan mengungkapkan harapan mereka bahwa pertemuan itu akan mengatasi trauma dan penderitaan yang disebabkan oleh sekolah-sekolah berasrama.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kantor Pers Konferensi Waligereja Katolik Kanada (CCCB) mengkonfirmasi pengumuman yang dibuat Rabu (23/3) oleh Kantor Pers Takhta Suci.

“Akhir pekan ini, sebuah delegasi dari 32 Penatua Adat, penjaga pengetahuan, penyintas sekolah perumahan, dan pemuda akan melakukan perjalanan bersama dari seluruh negeri untuk bertemu dengan Paus Fransiskus.”

Delegasi dari Seluruh Kanada

Para uskup Kanada mengatakan “delegasi, yang dipilih bekerja sama dengan Majelis Bangsa-Bangsa Pertama (AFN), Dewan Nasional Métis (MNC), dan Inuit Tapiriit Kanatami (ITK), membawa pengalaman hidup yang mendalam dan wawasan tentang warisan tersebut, sekolah berasrama dan dampak kolonialisme, dengan banyak yang terlibat langsung dalam perjalanan penyembuhan dan rekonsiliasi yang berkelanjutan.”

Nama mereka masing-masing telah dipublikasikan oleh AFN dan MNC, meski beberapa lebih memilih untuk tetap anonim. Perwakilan akan berpartisipasi dalam media briefing pada 28 Maret.

“Sebagai Uskup Kanada, kami berterima kasih kepada para delegasi ini karena telah berjalan bersama kami dalam perjalanan ini dan kepada Paus Fransiskus atas perhatiannya pada penderitaan mereka dan komitmennya yang mendalam terhadap keadilan sosial,” kata Presiden CCCB, Uskup Raymond Poisson.

“Kami berharap pertemuan pribadi ini akan memungkinkan Bapa Suci untuk secara bermakna mengatasi trauma dan warisan penderitaan yang sedang berlangsung yang dihadapi oleh Masyarakat Adat hingga hari ini, serta peran Gereja Katolik dalam sistem sekolah berasrama, yang berkontribusi pada penindasan bahasa, budaya, dan spiritualitas Pribumi.”

Ditunda karena Covid

Pertemuan dengan Paus Fransiskus awalnya diumumkan oleh CCCB pada November 2021, tak lama setelah permintaan maaf resmi oleh para Uskup Katolik Kanada kepada masyarakat adat atas peran Gereja dalam penempatan staf sekolah berasrama yang dirilis.

Para Uskup Kanada dengan suara bulat menyetujui sebuah pernyataan yang mengakui bahwa “pelanggaran berat” telah dilakukan oleh beberapa komunitas Katolik, dan menyatakan “penyesalan yang mendalam” dan meminta maaf “dengan tegas.”

Dalam pernyataan yang dikeluarkan Jumat (25/3/2022), mereka mengatakan pelanggaran terjadi yaitu “fisik, psikologis, emosional, spiritual, budaya, dan seksual.”

Pada saat pengumuman awal November lalu, presiden CCCB Uskup Raymond Poisson mengatakan, “Perjalanan menuju penyembuhan dan rekonsiliasi adalah perjalanan yang panjang, tetapi kami percaya ini akan menjadi tonggak penting dalam komitmen Gereja Katolik untuk memperbarui, memperkuat dan mendamaikan hubungan dengan Masyarakat Adat di seluruh negeri.”

Pastor Frans de Sales, SCJ (Kontributor-Palembang), Sumber: Francesca Merlo (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here