Vatikan Undang Umat Katolik Berdoa bagi Perdamaian dalam Liturgi Jumat Agung

61
Paus Fransiskus memuliakan Salib pada Jumat Agung di Basilika Santo Petrus.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Kantor liturgi Vatikan mengatakan Jumat (25/3/2022) bahwa mereka tidak akan mengeluarkan pedoman COVID-19 untuk liturgi Pekan Suci tahun ini, dan mengundang umat Katolik untuk bergabung dalam doa Gereja untuk perdamaian.

“Mengingat perlambatan pandemi yang sedang berlangsung, meski pada tingkat yang berbeda di masing-masing negara, kami tidak bermaksud untuk menawarkan pedoman lebih lanjut untuk perayaan Pekan Suci,” kata Kongregasi untuk Ibadat dan Tata Tertib Sakramen dalam sebuah catatan kepada para uskup pada tanggal 25 Maret 2022.

“Pengalaman yang diperoleh konferensi-konferensi para uskup dalam beberapa tahun terakhir tentu cukup untuk menghadapi berbagai situasi dengan cara yang paling tepat, selalu memperhatikan norma-norma ritual yang terkandung dalam buku-buku liturgi,” kata catatan itu.

Kongregasi juga menunjukkan beberapa niat serius Gereja untuk liturgi Sengsara Tuhan pada Jumat Agung, dan hubungannya dengan perang Rusia-Ukraina saat ini.

“Liturgi mengundang kita untuk mengangkat permohonan kita kepada Tuhan untuk Gereja dan untuk seluruh dunia. Dalam Doa umat kita akan memohon kepada Tuhan bagi mereka yang memegang jabatan publik, agar Tuhan kita dapat mengarahkan pikiran dan hati mereka sesuai dengan kehendak-Nya untuk kedamaian sejati dan kebebasan semua orang, dan bagi mereka yang berada dalam kesengsaraan, agar semua bersukacita, karena pada saat mereka membutuhkan belas kasihan-Mu sudah dekat.”

“Marilah kita sekarang menjadikan doa-doa ini sebagai doa kita untuk semua saudara dan saudari kita yang mengalami kengerian perang, khususnya di Ukraina,” desak Kongregasi.
Catatan untuk para uskup juga menunjuk pada sebuah pernyataan dalam Misale Romawi, buku liturgi Gereja, yang mengatakan bahwa “dalam situasi kebutuhan umum yang serius, uskup diosesan dapat mengizinkan atau memerintahkan penambahan intensi khusus.”

Sebuah institut liturgi di Salzburg, Austria, telah menerbitkan sebuah teks, berkonsultasi dengan Konferensi Waligereja Austria, untuk doa umat khusyuk tambahan bagi Ukraina untuk didoakan di gereja-gereja pada Jumat Agung.

Teks intensi doa, yang diterbitkan di blog Pray Tell, berbunyi: “Mari kita berdoa untuk orang-orang di Ukraina dan di semua zona perang di dunia, bagi mereka yang telah melarikan diri dari ketakutan akan kekerasan dan telah kehilangan rumah mereka, untuk semua wanita dan pria yang berdiri dengan hidup mereka untuk menangkal kejahatan dan untuk melindungi yang lemah dan teraniaya. Mari kita berlutut. — Mari kita berdiri.”
“Tuhan Yang Mahakuasa dan kekal, Engkau memiliki belas kasihan untuk yang hina dan miskin, tetapi Engkau melemparkan penindas. Saat Engkau membimbing Israel keluar dari perbudakan di Mesir, selamatkan di zaman kami semua korban perang dan kekerasan. Ubah hati para pelaku kejahatan, dan biarkan perdamaian menang. Kami memohon ini melalui Kristus Tuhan kami. — Amin.”

Pada tahun 2020 dan 2021, kantor liturgi Vatikan memberikan pedoman bagi para uskup tentang perayaan Pekan Suci dan liturgi Paskah di tengah pandemi virus corona.
Catatan terbaru Kongregasi Vatikan, yang ditandatangani oleh prefek Uskup Agung Arthur Roche, mendesak umat Katolik selama liturgi Pekan Suci “untuk berhati-hati dan menghindari tindakan dan perilaku yang berpotensi menjadi risiko,” sementara tidak memberikan rekomendasi khusus.

“Setiap penilaian dan keputusan harus selalu dibuat dalam kesepakatan dengan konferensi uskup, yang akan mempertimbangkan peraturan yang diadopsi oleh otoritas sipil yang kompeten dari berbagai negara,” katanya.

“Biarlah perayaan Paskah membawa kepada semua orang harapan yang hanya datang dari kebangkitan Tuhan,” pesan itu menyimpulkan.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Hannah Brockhaus (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here