Pemilu Filipina: Para Uskup Desak Para Pemilih untuk Mengingat Kebaikan Bersama

22
Pekerja Filipina memverifikasi surat suara untuk pemilihan 9 Mei.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam sebuah surat pastoral yang dibacakan, Minggu (27/3), di gereja-gereja di seluruh negeri, para uskup meminta para pemilih untuk memilih kandidat yang akan meningkatkan kehidupan masyarakat, terutama yang miskin dan rentan.
Saat kampanye pemilu memanas di Filipina untuk pemilu pada Mei, para uskup Katolik di negara itu menyerukan kepada rakyat untuk menggunakan suara mereka untuk melindungi kebebasan mereka dan memastikan kebaikan bersama.

“Kita harus meningkatkan kehidupan masyarakat kita, terutama yang miskin dan rentan. Ini adalah tanggung jawab utama seorang pelayan publik,” kata Konferensi Waligereja Filipina, dalam sebuah surat pastoral yang dibacakan, Minggu (27/3)di seluruh negeri.

“Kita membutuhkan pemimpin dan pembuat undang-undang yang kompeten dengan niat tulus untuk melayani kesejahteraan komunitas kita, yaitu kotamadya, kota, provinsi dan seluruh negeri,” kata surat pastoral berjudul, “Peduli tentang Kesejahteraan Orang Lain”, yang ditandatangani oleh presiden CBCP, Mgr Pablo Virgilio David dari Kalookan.

Kehidupan Rakyat dan Masa Depan

Pemilihan 9 Mei akan memberikan negara itu presiden baru, wakil presiden, 12 senator, dan masa jabatan baru untuk pejabat lokal. Presiden Rodrigo Duterte, yang masa jabatannya selama 6 tahun berakhir Juni, tidak dapat mencalonkan diri untuk dipilih kembali, karena konstitusi mengamanatkan satu masa jabatan presiden.

Para uskup menunjukkan bahwa pemilihan itu sangat penting, karena orang-orang akan memilih calon yang akan mereka percayakan hidup dan masa depan mereka.

“Mari kita waspada dan memanggil mereka yang menggunakan kekerasan, uang dan kekuasaan, atau bentuk kecurangan lainnya; mereka yang menyebarkan kebohongan dan kebencian; mereka yang memanipulasi rakyat untuk kepentingan pribadi mereka; dan mereka yang mengambil keuntungan dari yang lemah dan yang rentan.”

Pelopor Ferdinand Marcos Jr, putra mendiang diktator terkenal yang memerintah Filipina selama dua dekade sebelum penggulingannya pada 1986, mengulangi pesannya untuk membina persatuan untuk mengatasi krisis ekonomi dan pandemi. Bergabung dengannya sebagai pasangannya adalah Walikota Davao Sara Duterte-Carpio, putri Presiden Rodrigo Duterte yang akan keluar, dan favorit untuk memenangkan kursi wakil presiden, yang memiliki pemilihan terpisah. Berikutnya adalah Wakil Presiden dan pemimpin oposisi, Leni Robredo, yang mengalahkan Marcos tipis dalam kontes wakil presiden 2016 tetapi membuntutinya dalam jajak pendapat untuk jabatan teratas. Dia menjanjikan para pendukungnya perawatan kesehatan yang lebih baik dan pemerintahan yang jujur dan peduli.

Pemisahan Gereja dan Negara

Ada tuduhan dari kalangan tertentu bahwa beberapa anggota klerus telah ikut campur dalam politik, bertentangan dengan prinsip pemisahan Gereja-Negara. Sebagai tanggapan, CBCP mengatakan tidak ada undang-undang yang melarang gereja atau agama mana pun untuk berbicara dan terlibat dalam politik. “Sebenarnya, prinsip Pemisahan Gereja dan Negara menghormati kebebasan menjalankan agama. Dan gereja mana pun, sebagai bagian dari masyarakat, memiliki hak dan tanggung jawab untuk berbicara, terutama tentang aspek moral politik dan pemerintahan.”

“Jadi, ketika kebaikan, kebenaran, kehidupan dan kesejahteraan semua dipertaruhkan, yakinlah bahwa kita akan mengangkat suara kita,” kata mereka, berjanji bahwa mereka akan “selalu berada di pihak kebenaran, kebaikan dan keadilan, karena mereka berusaha untuk bekerja demi persatuan dan perdamaian”. “Gereja dan Negara melayani satu orang yang sama. Gereja, bagaimanapun, tidak bisa acuh tak acuh terhadap kebenaran, kebaikan dan keadilan.”

Perhatikan Kebaikan Bersama

Para uskup menempatkan pemilih “berjaga-jaga terhadap yang mencurigakan dan meragukan,” memperingatkan terhadap mereka yang mengambil keuntungan dari kemiskinan dan kerentanan orang Filipina “untuk memperoleh suara … untuk kepentingan pribadi mereka sendiri”. Mereka mengatakan pemilu bukan hanya untuk pemilih dan kandidat, tetapi menyangkut kebaikan bersama yang menjadi tanggung jawab semua orang. “Ketika kita menjual suara kita,” kata mereka, “kita kehilangan suara dan keputusan kita. Ini seperti menyerahkan kebebasan dan masa depan kita.”

“Kita harus meningkatkan kehidupan masyarakat kita, terutama yang miskin dan rentan. Ini adalah tanggung jawab utama seorang pegawai negeri.”

Menjelang isu-isu yang dipertaruhkan, para uskup Filipina mendesak para pemilih untuk mencari kandidat-kandidat yang memprioritaskan kehidupan dan martabat pribadi manusia; melindungi keluarga, masyarakat, dan mendorong partisipasi; membela hak dan memenuhi tanggung jawabnya; menunjukkan pilihan preferensial bagi masyarakat miskin dan rentan; menjunjung tinggi harkat dan martabat pekerjaan dan hak-hak pekerja; bekerja untuk solidaritas; dan menjaga Ciptaan Tuhan. “Mari kita ingat: keterlibatan dan kepedulian kita terhadap orang lain tidak berakhir dengan pemilihan,” kata para uskup.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Robin Gomes (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here