Pemimpin Katolik Ukraina: Perang Ukraina Adalah Pengingat Akan Pertempuran Spiritual yang Tak Terlihat

46
Uskup Agung Mayor Sviatoslav Shevchuk merekam pesan video pada 30 Maret 2022.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Perang di Ukraina adalah pengingat akan pertempuran spiritual yang tak terlihat yang dilakukan orang-orang Kristen setiap hari melawan godaan untuk berbuat dosa, kata pemimpin Gereja Katolik Yunani Ukraina, Rabu.

“Perang ini semakin mengingatkan kita pada aturan peperangan yang tidak terlihat, perjuangan spiritual yang dilakukan setiap orang Kristiani dengan iblis, dengan kejahatan, dan hamba-hambanya,” kata Uskup Agung Mayor Sviatoslav Shevchuk dalam pesan video yang dikeluarkan pada 30 Maret lalu.

“Hari ini saya ingin mengingat kembali aturan lain dari perjuangan spiritual ini,” katanya. “Kejahatan selalu bersembunyi dalam kegelapan. Jika iblis dan perbuatan jahat terungkap, jika dibantah, maka iblis segera kehilangan kekuatan. Dia dihancurkan dalam terang.”

Shevchuk, yang berbasis di Ibu Kota Ukraina, Kyiv, mengatakan bahwa cahaya kebenaran Tuhan melemahkan dan melucuti iblis.

“Oleh karena itu, jika kita menyembunyikan dosa-dosa kita, kekurangan kita, mereka menjadi lebih kuat, mereka mendominasi kita. Tetapi ketika kita membawanya ke terang, pergi ke pengakuan dosa, berbicara tentang mereka dengan jujur kepada diri kita sendiri, dan membuka hati kita kepada seorang bapa rohani, seolah-olah kita membawa iblis ke dalam terang dan mengambil kekuatannya,” katanya.

Uskup agung mayor berusia 51 tahun itu berterima kasih kepada orang-orang yang bekerja di media massa dan komunikasi “yang mengatakan kebenaran dengan mengorbankan nyawa mereka sendiri.”

“Mereka mengatakan yang sebenarnya tentang penderitaan dan rasa sakit Ukraina,” katanya, mencatat bahwa di Rusia kata-kata seperti “perang” dilarang di media.

“Saya berterima kasih kepada semua orang yang memiliki keberanian untuk mengatakan kebenaran, yang tidak hanya mendengar kebenaran tentang Ukraina, tetapi membawanya ke dunia dan dengan demikian membuka kedok, membawa iblis ke terang, melucuti senjatanya. Dan itu memberi kita kekuatan untuk menang,” kata Shevchuk.

Pemimpin Katolik Yunani Ukraina mengatakan adalah mungkin untuk terlibat dalam dosa orang lain dengan tetap diam tentang dosa atau dengan memuji dosa.

“Hari ini saya ingin mengajak kalian semua untuk tidak terlibat dalam dosa orang lain. Jangan terlibat dalam kejahatan yang terjadi di Ukraina karena diam atau takut mengatakan yang sebenarnya,” katanya.

“Bawa iblis ke terang dan kita akan menang,” tambahnya. “Karena kami merasa bahwa cahaya Tuhan menerangi hati orang Ukraina hari ini. Dan kebenaran di mana kita hidup dan mati adalah isi dari kekuatan, ketahanan, dan akan menjadi kunci kemenangan Ukraina.”
Dalam pesan videonya pada 31 Maret, Shevchuk merefleksikan ketahanan rakyat Ukraina, saat konflik memasuki minggu keenam.

Dia mengatakan bahwa kemampuan orang untuk bertahan hidup memiliki tingkat spiritual yang ditandai dengan perjuangan moral.

“Kita tahu betul bahwa setiap orang Kristen, dengan kuasa misteri suci baptisan, sudah dipanggil untuk berperang, untuk memerangi kejahatan,” katanya.

Mengutip Efesus 6:12, ia menambahkan: “Rasul Paulus mengatakan bahwa ‘kami tidak berperang melawan darah dan daging, tetapi melawan pemerintah, melawan penguasa, melawan penguasa dunia dari kegelapan saat ini, melawan pasukan roh kejahatan di dunia’.”

Shevchuk mencatat bahwa dalam tradisi Kristen Timur ada contoh sikap asketis ini di antara para biarawan, serta ‘stylites’, yang tinggal di pilar, dan ‘kalybites’, yang tinggal di gubuk.

“Mereka berdiri meskipun dingin atau panas, hujan atau salju, dan dengan berdiri, berdiri di hadapan Tuhan, mereka mengalahkan iblis,” katanya. “Contoh mereka sangat penting bagi kami, bagi kami di Ukraina hari ini.”

Kedudukan spiritual berarti kekuatan jiwa, jelasnya, “tidak seperti baling-baling cuaca yang mengubah sikap moral dan spiritualnya sesuai dengan manfaat tertentu atau angin sosial dan politik.”

“Saya menyerukan seluruh dunia untuk berdiri,” desak uskup agung utama. “Untuk berdiri di depan serangan kejahatan. Untuk berdiri dalam menghadapi serangan kepalsuan. Karena setiap perang selalu disertai dengan kebohongan besar. Saya mendesak semua orang untuk mendukung Ukraina.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Hannah Brockhaus (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here